0 Poin
booster vaksin

Jenis Vaksin Booster dan Dosisnya

Kementerian Kesehatan telah menetapkan ketentuan pelaksanaan vaksin booster. Rencananya vaksin booster akan mulai diberikan pada bulan Januari 2022. Melalui surat edaran No. HK.02.02/II/252/2022 ini diantaranya mengatur tentang jenis vaksin booster yang akan diberikan.

BPOM pun telah menerbitkan Izin Penggunaan Darurat untuk lima vaksin sebagai booster. Yakni CoronaVac/vaksin Covid-19 Bio Farma (Homolog), vaksin Pfizer (Homolog), vaksin AstraZeneca (Homolog), vaksin Moderna (Homolog/Heterolog) dan vaksin Zifivax (Heterolog). Yang dimaksud dengan  homolog adalah jenis vaksin primer dan booster sama. Heterolog adalah jenis vaksin primer dan booster beda dan vaksin primer adalah vaksin Covid-19 dosis 1 dan 2. 

“Kami melaporkan ada lima vaksin yang telah mendapatkan emergency use authorization, tentunya telah melalui proses evaluasi bersama para ahli Komite Nasional Penilai Vaksin (Covid-19) dan telah mendapatkan rekomendasi memenuhi persyaratan yang ada. Ada juga beberapa yang sedang uji klinik vaksin booster yang masih berlangsung dan dalam waktu beberapa hari ini akan juga bisa kita putuskan emergency use authorizationnya” ujar Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito

Dilansir dari Satgas Covid-19, untuk penerima pertama dosis primer Sinovac akan diberikan booster berupa setengah dosis vaksin AstraZeneca (0,25 ml) atau setengah dosis vaksin Pfizer (0,15 ml). Sedangkan untuk penerima dosis primer AstraZeneca akan diberikan booster berupa setengah dosis vaksin Moderna (0,25 ml) atau setengah dosis vaksin Pfizer (0,15 ml).

Selain itu, surat edaran ini juga mengatur syarat penerima vaksin booster. Adapun syarat dan ketentuannya sebagai berikut:

  • Berusia 18 tahun ke atas.
  • Diprioritaskan untuk lansia dan penderita immunocompromised atau masalah kekebalan daya tahan tubuh.
  • Telah mendapatkan vaksinasi primer dosis lengkap minimal enam bulan sebelumnya.
  • Menunjukkan NIK dengan membawa KTP atau KK atau melalui aplikasi PeduliLindungi.
  • Bagi ibu hamil, penggunaan vaksin mengacu pada SE Kementerian Kesehatan No HK.02.01/1/2007/2021.

Untuk pelaksanaan vaksinasi Program Dosis Lanjutan (booster) akan berlangsung secara serentak di seluruh kabupaten/kota untuk sasaran lansia. Sedangkan dengan sasaran non-lansia berlangsung ketika wilayah tersebut mencapai cakupan dosis 1 total minimal 70% dan cakupan dosis 1 lansia minimal 60%.

(Foto: AARP)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok