0 Poin

Inilah Saat Terbaik Makan Malam untuk Mencegah Penyakit Jantung

Sangat lumrah bagi masyarakat urban perkotaan yang setiap hari disibukkan beragam aktivitas seharian sehingga mengharuskan makan malam yang telat. Sayangnya, sebuah penelitian menunjukkan bahwa makan malam yang terlalu telat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Dilansir Runners World, baru-baru ini sesi ilmiah Asosiasi Jantung Amerika (AHA), mencatat bahwa wanita yang mengkonsumsi proporsi kalori mereka lebih tinggi setelah pukul 18.00. lebih mungkin memiliki risiko penyakit kardiovaskular daripada wanita yang makan lebih awal.

“Setiap 1 persen peningkatan kalori malam hari dikonsumsi setelah pukul 20.00. meningkatkan kemungkinan tekanan darah tinggi, kontrol gula darah jangka panjang yang lebih sedikit, dan indeks massa tubuh yang lebih tinggi yang semuanya berkontribusi terhadap risiko jantung,” menurut peneliti utama studi Nour Markarem.

Para peneliti mengamati 112 wanita  dengan usia rata-rata 33 tahun dan meneliti faktor gaya hidup seperti merokok, aktivitas fisik, jenis makanan yang dimakan, serta penanda kesehatan seperti kolesterol, tekanan darah, dan gula darah. Peserta studi menyimpan buku harian makanan elektronik untuk melacak apa yang mereka makan selama satu minggu baik pada awal dan pada akhir periode penelitian selama satu tahun.

"Apa yang kami temukan adalah bahwa ketika kami makan mungkin sama pentingnya dengan apa yang kami makan dan berapa banyak yang kami makan," kata Makarem.

Hasil ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan tahun lalu oleh Makarem dan rekan-rekannya, mencari makan malam khusus pada populasi Hispanik / Latin. Dalam penelitian itu, semakin besar persentase kalori yang dikonsumsi setelah pukul 6 malam, semakin tinggi glukosa puasa dan insulin, serta peningkatan resistensi insulin yang semuanya merupakan prekursor diabetes dan tekanan darah tinggi.

Meskipun studi terbaru yang dipresentasikan pada pertemuan AHA's Scientific Sessions berfokus pada kesehatan jantung wanita, Makarem mengatakan baik pria maupun wanita yang makan nanti malam bisa meningkatkan peluang mereka dari semua masalah ini, terutama karena makan di malam hari mengacaukan irama sirkadian Anda.

"Ritme ini adalah siklus 24 jam bawaan yang memastikan tubuh kita disinkronkan dengan lingkungan, dan mereka dikendalikan oleh jam utama di otak yang tertahan oleh cahaya," katanya. “Namun, organ kita termasuk yang terlibat dalam pencernaan dan metabolisme juga memiliki jam yang mengatur fungsinya yang dikendalikan oleh sinyal makanan.”

Tubuh kita tidak dirancang untuk mengkonsumsi sebagian besar kalori kita di malam hari. Ketika kita memuat di malam hari, "jam" di organ kita menjadi tidak selaras dengan jam di otak. “Tentu hal ini menciptakan keadaan disfungsi metabolisme gangguan dalam proses tubuh Anda untuk mendapatkan atau menghasilkan energi dari makanan yang Anda konsumsi,” kata Makarem.  Itulah yang mungkin membuat Anda rentan terhadap penyakit jantung.

Bagaimana jika Anda bekerja lembur, cenderung makan malam, atau kehilangan selera makan malam pada jam 5 malam? Para peneliti tidak menyarankan melewatkan makanan sama sekali setelah matahari terbenam, pada kenyataannya, sebagian besar peserta studi dalam penelitian baru-baru ini dituntut makan beberapa makanan setelah pukul 6 malam.

“Strategi yang lebih bai adalah mendapatkan sebagian besar kalori Anda lebih awal di hari itu dan memilih makan malam ringan yang mudah dicerna dari seluruh makanan. Dengan begitu, Anda tidak mengacaukan ritme sirkadian Anda,” Makarem menambahkan.

(Foto: metroparent.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok