0 Poin
mabuk

Ini yang Terjadi Pada Tubuh Anda Saat Mabuk

Minum alkohol dalam jumlah berlebihan akan memabukkan. Kita semua tau fakta akan hal tersebut. Namun tingkat mabuk seseorang bisa berbeda-beda antara satu dan yang lainnya.

Saat mabuk dan setelahnya, mungkin Anda akan lupa hal-hal yang telah terjadi sebelumnya. Tapi, tahukah Anda apa yang sebenarnya terjadi pada tubuh saat Anda mabuk?

Berikut ini adalah fakta-fakta yang terjadi pada tubuh Anda saat mabuk minuman keras:

Dehidrasi

Minuman keras menghambat produksi vasopresin pada kelenjar pituitari, hormon yang membantu tubuh menahan air. Ketika vasopresin ditekan, cairan pada dasarnya langsung masuk ke tubuh Anda.

Itu berarti organ Anda - termasuk otak - berjuang untuk mendapatkan cukup cairan. Kekurangan cairan ini dapat menyebabkan pembuluh darah di otak dan jaringan di sekitar otak mengerut, memicu reseptor nyeri di kepala dan menyebabkan sakit kepala.

Alkohol menghasilkan racun dalam tubuh Anda

Alkohol dipecah menjadi asetaldehida, perantara beracun yang dapat menyebabkan kemerahan, mual, muntah, detak jantung cepat dan terkadang pingsan.

Asetaldehida adalah zat yang menyebabkan banyak gejala mabuk, jadi Anda bisa menyalahkannya saat Anda berbaring di lantai kamar mandi.

Merusak sistem kekebalan Anda

Alkohol dapat memicu sistem kekebalan Anda dengan cara yang sama seperti infeksi. Di kondisi ini sistem kekebalan Anda melawan alkohol yang baru saja Anda konsumsi.

Gejala mabuk sering kali disertai dengan tingginya tingkat sitokin, protein yang digunakan sistem kekebalan untuk memberi sinyal pada sel. Saat Anda sakit, sistem kekebalan Anda mungkin menggunakan sitokin untuk melawan infeksi dengan membuat Anda demam, misalnya.

Minum alkohol dapat menyebabkan sistem kekebalan Anda melepaskan sitokin dengan cara yang sama, menyebabkan kelelahan, otot pegal, mual, dan sakit kepala. Anda mungkin juga mengalami kehilangan memori.

Membuat perut Anda bermasalah

Alkohol bukanlah teman bagi perut Anda; bahkan sebelum sampai ke hati dan usus kecil, itu bisa mulai mendatangkan masalah pada pencernaan Anda.

Ini menyebabkan gejala termasuk mual, muntah, sakit perut, kembung, kehilangan nafsu makan, atau gejala yang mirip dengan mulas.

Anda banyak tidur, tapi tidak nyenyak.

Saat Anda mabuk, Anda merasa lelah karena beberapa alasan, tetapi salah satunya adalah karena Anda tidak mendapatkan tidur yang nyenyak.

Alkohol dapat membuat Anda merasa lelah, dan membuat Anda tertidur dengan cepat, tetapi juga dapat mengganggu kemampuan Anda untuk mengalami tidur yang nyenyak.

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Medicine menemukan bahwa konsumsi alkohol dalam jumlah banyak secara negatif memengaruhi kualitas tidur ketika orang akhirnya terbangun, dan itu membuat mabuk terasa jauh lebih buruk keesokan paginya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok