0 Poin
Gejala baru cacar monyet

Gejala Baru Cacar Monyet yang Perlu Diwaspadai

Dengan dunia yang masih berjuang melawan pandemi virus Covid-19, infeksi lain yang disebut monkeypox atau cacar monyet, juga menyebar di banyak negara. Cacar monyet adalah infeksi virus dengan gejala yang mirip dengan infeksi cacar.

Ketika kasus cacar monyet meroket di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakannya sebagai darurat kesehatan global. Pada 22 Juli, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) melaporkan bahwa ada 16.836 kasus yang dikonfirmasi cacar monyet secara global.

Sekarang, kolaborasi dokter internasional telah mengidentifikasi tiga gejala baru pada orang yang terinfeksi cacar monyet.

Studi New England Journal of Medicine adalah seri studi kasus cacar monyet terbesar hingga saat ini, termasuk 528 infeksi yang dikonfirmasi di 43 lokasi antara 27 April dan 24 Juni 2022.

Seiring dengan masalah kulit dan ruam yang diperkirakan, para peneliti menemukan bahwa banyak orang yang terinfeksi dalam penelitian ini memiliki gejala yang belum dikenali dalam definisi medis cacar monyet saat ini. Gejala-gejala ini termasuk lesi genital tunggal, luka di mulut dan luka di anus.

Gejala baru

Para peneliti menemukan bahwa satu dari sepuluh orang dalam penelitian ini hanya memiliki satu lesi kulit di daerah genital, dan 15 persen dari orang-orang dalam penelitian ini mengalami nyeri dubur dan/atau dubur. Gejala klinis cacar monyet ini mirip dengan infeksi menular seksual (IMS) seperti sifilis atau herpes, itulah sebabnya penyakit ini dapat dengan mudah salah didiagnosis.

Para peneliti mencatat bahwa kesalahan diagnosis dapat memperlambat deteksi cacar monyet dan menghambat upaya untuk mengendalikan penyebaran virus. Beberapa orang juga dirawat di rumah sakit karena gejala anal dan oral yang menyebabkan rasa sakit dan kesulitan menelan makanan.

Para peneliti telah menunjukkan bahwa definisi kasus internasional saat ini perlu diperluas untuk menambahkan gejala yang saat ini tidak termasuk  seperti luka di mulut, pada mukosa dubur dan borok tunggal. Gejala-gejala ini bisa parah sehingga penting untuk membuat diagnosis tepat waktu, mencari pengobatan yang tepat dan mencegah orang menularkannya.

Cacar monyet bukan IMS tradisional

Konsultan Dokter di Kesehatan Seksual dan HIV dan Dosen Senior Klinis di Barts NHS Health Trust dan Queen Mary University of London, John Thornhill mengatakan, “Penting untuk ditekankan bahwa cacar monyet bukanlah infeksi menular seksual dalam pengertian tradisional; itu dapat diperoleh melalui segala jenis kontak fisik yang dekat.”

Thornhill menunjukkan bahwa sebagian besar penularan sejauh ini terkait dengan aktivitas seksual dan ini terutama, tetapi tidak secara eksklusif, di antara pria yang berhubungan seks dengan pria.

Gejala baru ini menjelaskan cara penyebaran cacar monyet dan kelompok yang berisiko lebih tinggi terkena infeksi. Hal ini akan membantu meningkatkan identifikasi kasus baru dan menawarkan strategi pencegahan, seperti vaksin, terutama kepada individu yang berisiko lebih tinggi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok