0 Poin
kafein

Efek Unik Kafein yang Bisa Memicu dan Meredakan Sakit Kepala

Kafein dan sakit kepala memiliki hubungan. Faktanya, kafein dapat meredakan atau memicu sakit kepala, tergantung pada seberapa banyak yang Anda konsumsi, dan seberapa sering.

Kafein yang merupakan stimulan sistem saraf pusat muncul dalam minuman ringan, minuman olahraga, kopi, teh, cokelat, dan banyak lagi.

Kafein dapat membantu meredakan sakit kepala

Rasa sakit yang Anda alami dengan sakit kepala – khususnya migrain – biasanya disebabkan oleh pembesaran pembuluh darah di sekitar otak Anda, yang meningkatkan jumlah aliran darah ke otak Anda. 

Perubahan aliran darah ini memicu sejumlah mekanisme rumit di otak yang dapat menyebabkan sakit kepala.

Kafein mempersempit pembuluh darah ini dan diketahui memiliki sifat "vasokonstriksi". Ini berarti menyempitkan pembuluh darah dan mengurangi aliran darah ke otak Anda, dan sebagai hasilnya, ini dapat membantu meredakan nyeri migrain.

Dengan cara ini, kafein dapat membantu menghentikan Anda dari mengembangkan migrain di tempat pertama, serta menghilangkan rasa sakit setelah Anda sudah memilikinya.

Kafein juga dapat membantu meredakan sakit kepala dengan meningkatkan efektivitas obat pereda nyeri. Faktanya, ini adalah bahan utama dalam obat sakit kepala seperti Excerdine dan Anacin, karena membantu Anda menyerap bahan aktif dalam obat

Menurut American Migraine Foundation, apakah kafein dapat membantu sakit kepala atau migrain tergantung pada seberapa sering Anda mendapatkannya.

Jika Anda menderita sakit kepala setiap hari, Anda harus menghindari kafein sepenuhnya — ini juga direkomendasikan oleh National Headache Foundation.

Kafein juga bisa memicu sakit kepala

Minum banyak kafein tidak akan membantu meredakan sakit kepala. Misalnya, jika Anda meningkatkan asupan kafein, tetapi tidak meningkatkan jumlah air yang Anda minum, kafein dapat memicu sakit kepala secara tidak langsung dengan menyebabkan Anda menjadi lebih dehidrasi.

Namun, Anda lebih mungkin mengalami sakit kepala akibat kafein jika Anda terlalu sering meminumnya, karena hal ini dapat menyebabkan ketergantungan.

Jika Anda tiba-tiba menghentikan atau mengurangi asupan kafein setelah mengonsumsinya secara teratur - biasanya lebih dari 200 mg per hari selama lebih dari 2 minggu - Anda mungkin merasakan gejala penarikan kafein. 

Menurut Diagnostics and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), sakit kepala adalah gejala utama penarikan kafein.

Kafein mempersempit pembuluh darah di sekitar otak Anda, jadi begitu Anda berhenti mengonsumsinya secara teratur, pembuluh darah itu akan membesar. Hal ini menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam aliran darah ke otak, dan itulah yang dapat menyebabkan sakit kepala migrain.

"Jika Anda ingin mengurangi kafein, jangan berhenti secara tiba-tiba. Kurangi asupan Anda secara bertahap selama beberapa hari. Ini dapat membantu meminimalkan sakit kepala akibat putus obat yang intens," kata Stephens.

Menurut American Migraine Foundation, adalah mungkin untuk menghindari gejala penarikan kafein dengan mengurangi asupan hingga 25 mg kafein sehari.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok