0 Poin
ilustrasi croup

Dokter Temukan Gejala Omicron yang Khas pada Anak

Meskipun varian Omicron disebut menyebabkan gejala COVID-19 yang jauh lebih ringan, namun Dr. Ashley Keilman dan dokter lainnya dari Rumah Sakit Anak Seattle menemukan sesuatu yang tampak unik pada varian ini.

"Kami melihat lebih banyak pasien dengan croup, dan lebih banyak pasien yang dites positif Covid, yang merupakan sesuatu yang tidak kami amati selama fase awal lonjakan sebelumnya dengan Covid," kata Keilman, spesialis pengobatan darurat pediatrik di Rumah Sakit Anak Seattle.

Croup sering disebabkan oleh virus pernapasan parainfluenza. Itu terjadi ketika saluran udara bagian atas meradang, sehingga sulit untuk bernapas. 

Karena anak-anak memiliki saluran udara yang lebih kecil daripada orang dewasa, ini lebih sering terjadi pada anak kecil.

Peradangan di kotak suara, tenggorokan, dan saluran bronkial ini menyebabkan anak mengalami batuk khas yang keras. Ketika anak mencoba bernapas, ia juga bisa mengeluarkan siulan bernada tinggi yang dikenal sebagai stridor.

Dalam beberapa kasus, gejalanya bisa hilang setelah sekitar lima hari. Tetapi untuk anak-anak lain, gejalanya tidak hilang hanya dengan perawatan di rumah.

Keilman menulis studi pracetak -- yang berarti penelitian itu belum ditinjau sejawat atau diterbitkan dalam jurnal -- yang menemukan total 401 anak yang terlihat di UGD didiagnosis dengan croup selama gelombang Delta dan 107 selama gelombang Omicron. 

"Omicron telah membuktikan dirinya sebagai penyakit saluran pernapasan bagian atas dan penyakit saluran pernapasan bagian atas daripada saluran pernapasan bagian bawah di paru-paru dan oleh karena itu, orang-orang menganggapnya hanya sebagai virus flu dan bukan masalah besar,” kata rekan penulis studi Dr. Indi Trehan, dokter yang merawat penyakit menular dan virologi dan pengobatan darurat di Seattle Children's.

“Tapi saya pikir apa yang kami lihat adalah jenis infeksi saluran pernapasan atas, infeksi virus, croup adalah salah satu yang paling parah dan menempatkan anak-anak di ICU secara teratur," ujar Dr. Trehan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok