0 Poin
dampak perceraian bagi kesehatan

Dampak Perceraian Bagi Kesehatan Seseorang

Perceraian seringkali memiliki dampak negatif bagi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Jelas bahwa perceraian dikaitkan dengan peningkatan kesehatan yang buruk dan depresi dalam waktu dekat.

Studi baru ini adalah salah satu yang pertama untuk memeriksa dampaknya pada kesehatan bertahun-tahun dan bahkan beberapa dekade kemudian.

Mereka yang bercerai 20% lebih mungkin menderita penyakit jantung, diabetes, kanker, atau kondisi kronis lainnya. Mereka juga 23% lebih mungkin memiliki masalah mobilitas, seperti kesulitan menaiki tangga atau berjalan jarak pendek.

Selain itu, mereka yang bercerai tetapi kemudian menikah lagi masih memiliki kondisi kesehatan kronis 12% lebih banyak dan masalah mobilitas 19% lebih banyak daripada orang menikah yang tidak pernah mengalami perceraian atau kematian pasangan.

Perceraian Memiliki Dampak Jangka Panjang

Sosiolog dan rekan penulis studi Linda J. Waite, PhD, dari University of Chicago mengatakan bahwa perceraian tampaknya memiliki pengaruh jangka panjang pada kesehatan fisik daripada kesehatan mental.

"Kesehatan mental tampaknya jauh lebih responsif terhadap keadaan Anda saat ini," katanya. “Tetapi jika Anda mengabaikan kesehatan fisik Anda dengan tidak berolahraga, makan dengan benar, atau menemui dokter saat Anda sakit, itu bisa berdampak jangka panjang. Dan itulah yang cenderung dilakukan orang ketika mereka kehilangan pernikahan karena perceraian atau kematian.”

Dalam studi tersebut, 8.652 orang berusia antara 51 dan 61 tahun disurvei tentang kesehatan mereka dan status medis masa lalu dan saat ini.

Tiga dari empat responden menikah pada saat mereka disurvei. Lebih dari setengah (55%) tidak pernah bercerai dan 21% menikah lagi setelah perceraian atau kematian pasangan.

Dibandingkan dengan orang menikah yang tidak pernah bercerai, orang yang kehilangan pasangan karena kematian atau perceraian tetapi tidak menikah lagi pada saat mereka disurvei, 22% lebih mungkin untuk memiliki kondisi kesehatan kronis dan 27% lebih mungkin untuk memiliki masalah mobilitas. Studi ini muncul dalam Journal of Health and Social Behavior edisi September.

“Orang yang tidak menikah lagi memiliki kesehatan yang jauh lebih buruk daripada orang yang melakukannya, jadi pernikahan kembali membantu,” kata Waite. “Tapi itu tidak menghapus efek dari bercerai.”

Waite melakukan penelitian bersama dengan rekan penulis Mary Elizabeth Hughes, PhD, dari Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Waite mengatakan temuan tersebut memiliki implikasi bagi dokter, serta keluarga dan teman-teman dari orang-orang yang mengalami perceraian atau kematian pasangan.

Dia mengatakan dokter harus sangat waspada dalam menangani faktor risiko penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi setelah perceraian atau kematian pasangan. 

“Ini adalah saat ketika dukungan sangat penting,” katanya. "Apa pun yang membantu orang mengatasi stres dapat membantu."

Peneliti Universitas Texas di Austin, Mark Hayward, PhD, telah mempelajari dampak perceraian terhadap penyakit jantung.

Dalam satu penelitian, dia menunjukkan bahwa wanita paruh baya yang bercerai - bahkan ketika mereka menikah lagi - lebih mungkin mengembangkan penyakit jantung daripada wanita yang tidak bercerai dan menikah.

Hayward mengatakan bahwa stres jangka panjang sebelum, selama, dan setelah perceraian dapat mempercepat proses biologis yang menyebabkan penyakit kardiovaskular dan kemungkinan penyakit kronis lainnya.

"Bahkan ketika stres hilang, akselerasi ini dapat berlanjut seolah-olah tubuh telah diprogram ulang," katanya.

Tapi ini tidak berarti bahwa perceraian selalu lebih buruk bagi kesehatan Anda daripada tetap menikah, katanya.

“Studi ini menunjukkan bahwa rata-rata memang demikian, tetapi jelas itu tidak benar untuk semua orang,” katanya. “Bagi orang-orang dalam pernikahan yang sangat stres, perceraian mungkin bermanfaat bagi kesehatan mereka.”

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok