0 Poin
depresi

CDC: 1 dari 4 Orang Dewasa Muda di Amerika Mempertimbangkan Bunuh Diri Karena COVID-19

Pandemi virus Corona dilaporkan telah berdampak serius pada kesehatan mental orang Amerika, terutama orang dewasa muda.

Menurut survei baru-baru ini dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 5.000 responden yang dihubungi pada akhir Juni, 25,5 persen orang dewasa berusia antara 18-24 tahun dilaporkan telah "serius mempertimbangkan bunuh diri" karena pandemi.

Sebagai perbandingan, 10,7 persen dari semua responden melaporkan memiliki keinginan untuk bunuh diri.

“Kondisi kesehatan mental secara tidak proporsional memengaruhi populasi tertentu, terutama dewasa muda,” tulis CDC dalam survei tersebut.

Survei tersebut juga menemukan bahwa selama akhir Juni, 31 persen dari seluruh responden melaporkan mengalami gejala kecemasan dan depresi, dengan 26 persen mengalami gejala trauma atau gangguan terkait stres.

Sementara 74,9 persen responden usia 18-24 tahun dilaporkan mengalami setidaknya satu gejala kesehatan mental, dengan angka menurun menjadi 51,9 persen pada orang dewasa usia 25-44 tahun.

"Prevalensi gejala gangguan kecemasan sekitar tiga kali lipat dari yang dilaporkan pada kuartal kedua tahun 2019," kata laporan itu, mencatat peningkatan dari 8,1 persen menjadi 25,5 persen. Selain itu, survei tersebut menemukan bahwa ”prevalensi gangguan depresi kira-kira empat kali lipat dari yang dilaporkan pada kuartal kedua tahun 2019”, meningkat dari 6,5 persen menjadi 24,3 persen.

Meskipun CDC mencatat bahwa data dari survei mungkin cacat karena dilaporkan sendiri, CDC merekomendasikan peningkatan fokus pada "upaya intervensi dan pencegahan" di antara kelompok yang paling terpengaruh oleh peningkatan perjuangan kesehatan mental.

Dr. Kevin Gilliland, psikolog klinis dan direktur Innovation360, pusat sumber rawat jalan, dan anggota Pasukan Kesehatan PEOPLE, sebelumnya memberi tahu bahwa ia melihat peningkatan kebutuhan akan bantuan dari pasien lama dan penderita baru.

“Masih banyak lagi orang yang membutuhkan bimbingan,” ujarnya. “Anda mengalami perasaan terisolasi dan kesepian yang belum pernah Anda rasakan sebelumnya. Kesehatan psikologis semua orang terpukul. "

Selain alasan yang jelas untuk peningkatan perjuangan kesehatan mental - termasuk kesedihan bagi mereka yang telah meninggal atau tertular virus, tingkat pengangguran, kesengsaraan finansial, dan kecemasan tentang masa depan - depresi adalah salah satu peningkatan karena faktor-faktor yang tampaknya kecil, tetapi memiliki pengaruh yang signifikan, seperti peningkatan isolasi.

“Isolasi, yaitu keterputusan dari orang lain, akan mengurai psikologis kita dengan sangat cepat,” tambah Gilliland. "Saya pikir kita semua terkejut karenanya."

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok