0 Poin
Sulit Tidur Merupakan Gejala Gangguan Jiwa

Apakah Sulit Tidur Merupakan Gejala Gangguan Jiwa?

Terkait kebutuhan tidur normalnya kebutuhan tidur pada dewasa muda adalah 7-9 jam setiap hari. Bila kurang dari waktu tersebut maka disebut insomnia.

Gejala insomnia sendiri terdiri dari: sulit memasuki waktu tidur, sulit mempertahankan tidur, sulit kembali tidur setelah terbangun. Bisa terjadi salah satu gejala tersebut atau kombinasi ketiganya.

Pada orang yang mengalami insomnia ada yang bisa sembuh sendiri (insomnia akut) dan yang harus diobati. Pada insomnia akut biasanya terjadi hanya dalam hitungan hari dan gejala dapat hilang sendiri, biasanya hal ini terkait kondisi fisik atau lingkungan (minum kopi, sengaja bergadang untuk melakukan sesuatu dsb). 

Sementara insomnia kronis bisa terjadi dalam hitungan minggu hingga bulan bahkan tahun dan umumnya terkait dengan kondisi kejiwaan seseorang.

Sulit tidur tidak selalu merupakan gejala gangguan jiwa. Setiap orang mengalami "naik dan turun" dalam kesehatan mental mereka. 

Pengalaman stres, seperti kehilangan orang yang dicintai, dapat mengurangi kesejahteraan psikologis untuk sementara.

Secara umum, seseorang dikatakan mengalami gangguan jiwa jika gejala yang ditemui mengganggu fungsi sosial, pekerjaan, atau kehidupan sehari-hari dalam jangka waktu tertentu.

Setiap gangguan memiliki serangkaian gejalanya sendiri yang dapat sangat bervariasi dalam tingkat keparahannya. Namun, tidak jarang mengalami gangguan atau perubahan pola tidur.

Orang dengan gejala psikosis mungkin sulit tidur, bahkan tidur lebih lama dari biasanya. Namun, bukan berarti setiap sulit tidur merupakan pertanda adanya gangguan jiwa.

Sulit tidur juga bisa disebabkan oleh banyak faktor lainnya. 

Bukan hanya karena masalah kesehatan mental. Oleh karena itu, penting untuk tidak mendiagnosis diri sendiri dengan gangguan jiwa hanya karena Anda sulit tidur.

Gejala - gejala gangguan jiwa lain yang perlu di kenali

Berikut beberapa gejala gangguan jiwa lainnya yang perlu diwaspadai :

  • Ketakutan atau kecemasan yang berlebihan. Merasa takut, cemas, stres, atau panik.
  • Perubahan suasana hati. Kesedihan yang mendalam, ketidakmampuan untuk mengungkapkan kegembiraan, ketidakpedulian terhadap keadaan, perasaan putus asa, tertawa pada waktu yang tidak tepat tanpa alasan yang jelas, atau pikiran untuk bunuh diri.
  • Masalah berpikir. Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi atau masalah dengan memori, berpikir atau berbicara yang sulit dijelaskan.
  • Perubahan nafsu makan. Tidak nafsu makan atau bahkan makan lebih dari biasanya bisa menjadi pertanda.
  • Menarik diri dari lingkungan. Duduk dan tidak melakukan apa pun untuk waktu yang lama atau hentikan aktivitas yang pernah Anda sukai. Penting untuk dicatat bahwa kehadiran satu atau dua tanda ini tidak berarti Anda sakit jiwa. Namun, ini menunjukkan bahwa Anda mungkin memerlukan evaluasi lebih lanjut.

Berikut mengenai penjelasan apakah mengalami sulit tidur merupakan gejala gangguan jiwa?. Konsultasi keluhan mengenai masalah tidur Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

(foto: helpguide)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok