0 Poin
Olahraga lari

Apakah Berlari Dengan Beban Meningkatkan Kinerja?

Berolahraga selalu menjadi tren sepanjang masa. Beberapa tahun terakhir, lari menjadi makin populer di kalangan pegiat olahraga. Banyak orang berlari demi meraih badan yang ideal dan kebugaran yang prima.

Tetapi baru-baru ini muncuk metode latihan lari dengan bobot di pergelangan kaki. Latihan dengan cara ini dianggap mampu tingkatkan performa. Benarkah?

Pada tingkat paling dasar, beban ekstra memaksa tubuh Anda bekerja sedikit lebih keras untuk melakukan tugas yang sama (berlari) dan membangun kekuatan.

Penambahan bobot membuat otot bekerja lebih keras. Otot yang bekerja lebih keras menjadi lebih kuat melalui pertumbuhan serat otot, perekrutan serat otot yang lebih efisien, atau lebih banyak pertumbuhan pembuluh darah ke atau di dalam otot untuk mengirimkan lebih banyak oksigen ke sel-sel yang bekerja. Kata ahli bedah ortopedi dari Phoenix, Eric A. Eifler.

Tubuh Anda pada akhirnya dapat beradaptasi dengan stres latihan tambahan. Dengan menambahkan beban pada tubuh mereka, pelari lebih menekankan tubuh mereka daripada tanpa beban. Ketika mereka kemudian berlari tanpa beban, lebih mudah untuk berlari.

Beban yang lebih ringan dari berat badan Anda sendiri dapat disamakan dengan berlari lebih cepat, berlari lebih mudah, atau lari jarak yang lebih jauh.

Jika otot Anda bekerja lebih keras, mereka juga membutuhkan lebih banyak oksigen, yang berarti, jantung dan paru-paru Anda juga harus bekerja lebih keras untuk mengimbanginya. “Sebagai hasil dari peningkatan stres latihan ini, sistem kardiovaskular mengalami perubahan adaptif,” kata Eifler lebih jauh menjelaskan. Dengan demikian, penambahan berat meningkatkan kekuatan otot dan waktu untuk kelelahan serta meningkatkan daya tahan kardiovaskular.

Adakah risiko berlari dengan beban?

Untuk pelari yang ingin "meningkatkan" pelatihan mereka, menambahkan beban pergelangan kaki ke dalam lari apa pun mungkin tampak seperti strategi pelatihan yang masuk akal, tetapi bukan berarti bebas risiko. Salah satu efek samping negatif yang paling umum dari memakainya saat berlari adalah mereka memaksa Anda untuk mengubah gaya berjalan Anda.

“Tentu ada beban tambahan pada persendian, seperti punggung, pinggul, dan lutut, dapat mengganggu pola berjalan dan menyebabkan cedera serius,” kata seorang pelatih bersertifikat, Emily Hutchins.

Bukan tidak mungkin teknik yang tidak tepat, menyebabkan ketidakseimbangan otot atau cedera akut. Kondisi ini juga dapat menambah tekanan pada fleksor pinggul, pita IT, dan otot ekstrinsik kaki yang menyebabkan cedera terutama ketika kita menambahkan kecepatan dan jarak.

Biomekanik yang terganggu juga dapat menyebabkan nyeri punggung bawah, sindrom patellofemoral, sindrom pita IT (ITBS), nyeri sendi ekstremitas bawah, kerusakan tulang rawan, dan ketegangan otot.

“Bukan hanya rasa sakit, nyeri, dan gangguan yang perlu Anda khawatirkan; berat tambahan juga dapat menyebabkan cedera yang lebih serius,” Eifler menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok