0 Poin

Apa Saja Warna Pup Bayi yang Tidak Sehat?

BAB bayi berubah warna dan konsistensi terjadi selama beberapa hari pertama, minggu, dan bulan kehidupan mereka, dan berbagai warna adalah normal. Dalam artikel ini, kenali warna kotoran bayi yang tidak sehat dan perubahan apa yang diharapkan saat bayi tumbuh.

Pada bayi, usia, pola makan, dan kesehatan adalah alasan utama untuk perubahan warna tinja. Kotoran bayi yang baru lahir hampir hitam, sedangkan bayi yang lebih tua cenderung memiliki kotoran kuning atau coklat.

Menyusui dan memberi susu formula juga dapat memengaruhi warna tinja bayi.

Warna pup bayi dan penyebabnya 

Berbagai faktor dapat menyebabkan perubahan warna tinja bayi. Warna umum dan penyebabnya termasuk:

Hitam

Pada bayi baru lahir di bawah 1 minggu, hitam adalah warna yang sehat untuk tinja. Namun, setelah waktu ini, ini dapat mengindikasikan masalah kesehatan.

Selama 24 jam pertama kehidupan, seorang bayi yang baru lahir akan melewati meconium. Ini adalah bangku hitam yang tebal. Itu terdiri dari sel-sel, cairan ketuban, empedu, dan lendir yang dicerna saat berada di dalam rahim.

Kuning

Ini adalah warna kotoran yang normal dari bayi yang disusui. Kotoran mereka cenderung berwarna kuning gelap dan mungkin ada bintik-bintik kecil di dalamnya

Oranye atau cokelat

Warna oranye atau cokelat ini merupakan warna pup yang normal bagi bayi yang diberi susu formula.

Saat bayi minum susu formula, kotorannya cenderung berwarna cokelat muda atau oranye. Mungkin sedikit lebih gelap dan lebih kencang dari tinja dari bayi yang disusui.

Hijau

Banyak bayi terkadang memiliki kotoran hijau. Beberapa kemungkinan penyebab termasuk:

  • Pencernaan lambat, biasanya karena bayi telah makan lebih dari biasanya.

  • Makanan hijau dalam diet ibu yang sedang menyusui.

  • Pilek atau perut kembung.

  • Alergi makanan atau intoleransi.

  • Antibiotik, baik pada bayi atau ibu menyusui.

  • Perawatan untuk penyakit kuning.

Merah 

Warna merah pada pup bayi termasuk warna pup yang tidak sehat.

Kotoran biasanya berwarna merah karena ada darah di dalamnya. Cari saran medis.

Bayi mungkin memiliki masalah kesehatan, atau mereka mungkin menelan sedikit darah. Ini bisa terjadi jika ibu menyusui mengalami puting pecah-pecah atau berdarah. Penyebab lain dari kotoran merah adalah pendarahan dari bagian bawah bayi.

Putih

Ini bukan warna yang sehat untuk pup bayi.

Kotoran putih jarang terjadi dan dapat mengindikasikan masalah hati.

Kapan harus ke dokter

Saat bayi tumbuh besar, kotorannya sering berubah warna. Misalnya, ketika bayi mulai mengonsumsi makanan padat, apa yang mereka makan dapat memengaruhi warna kotoran mereka. Makanan yang tidak tercerna dalam tinja juga dapat menyebabkan perubahan warna.

Warna yang tidak biasa, seperti hijau, mungkin tidak menandakan masalah kesehatan. Warna tinja dapat bervariasi untuk waktu yang singkat, kemudian kembali ke warna biasa.

(Foto: parents.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok