0 Poin
Seorang wanita sedang cemas.

Apa Itu Borderline Personality Disorder?

Borderline personality disorder atau gangguan kepribadian ambang adalah kondisi kesehatan mental yang menciptakan ketidakstabilan suasana hati, perilaku, dan hubungan.

Gejala-gejala penyakit telah dijelaskan dalam literatur medis selama lebih dari 3.000 tahun, tetapi penyakit ini baru benar-benar mulai meningkatkan visibilitas selama 30 tahun terakhir.

Apa itu borderline personality disorder?

Sebagian besar kasus BPD mulai terjadi pada awal masa dewasa. Cara seseorang dengan BPD berinteraksi dengan orang lain terkait erat dengan citra diri mereka. BPD menyebabkan gangguan perilaku berikut:

  • Hubungan terganggu

  • Tanggapan emosional yang berlebihan

  • Tindakan berbahaya secara impulsif

Orang dengan BPD sering memiliki citra diri yang terganggu dan mungkin merasa seolah-olah tidak berharga.

Penyebab

Para ahli percaya kemungkinan orang secara genetis cenderung mengembangkan BPD, dengan faktor lingkungan meningkatkan risiko. Tiga faktor telah diidentifikasi sebagai kemungkinan berperan dalam pengembangan BPD:

Genetika: Penelitian pada bayi kembar dengan BPD menunjukkan bahwa kecenderungan untuk kondisi ini diturunkan.

Faktor lingkungan (sosial): Hubungan keluarga yang tidak stabil, pelecehan dan penelantaran telah dikaitkan dengan peningkatan risiko BPD.

Kelainan otak: BPD telah dikaitkan dalam penelitian dengan perubahan pada bagian otak tertentu yang terlibat dalam pengaturan emosi.

Tanda-tanda dan gejala

Identitas: Citra diri yang kurang berkembang atau tidak stabil, sering sangat kritis terhadap diri sendiri; perasaan hampa; keadaan disosiatif di bawah tekanan.

Arahan diri: Mengubah tujuan, nilai, aspirasi, atau rencana karier.

Empati: Tidak mampu mengenali perasaan dan kebutuhan orang lain.

Keintiman: Hubungan dekat yang intens dan tidak stabil, ditandai oleh ketidakpercayaan, konflik, kemelaratan, dan kekhawatiran tentang ditinggalkan. 

BPD sulit untuk didiagnosis karena gejala kondisi ini tumpang tindih dengan penyakit mental lainnya, dan masing-masing kasus dapat sangat bervariasi.

Profesional kesehatan mental dapat mendiagnosis BPD setelah wawancara menyeluruh, di mana mereka akan menyelesaikan evaluasi psikologis di mana mereka bertanya tentang riwayat klinis pasien dan gejalanya.

Pengobatan

Dokter dapat meresepkan obat untuk mengobati masalah klinis yang terjadi bersama BPD, meskipun saat ini tidak ada obat yang dapat menyembuhkan kondisi itu sendiri. Obat-obatan termasuk:

Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs)

Praktik ini tidak didukung oleh bukti uji klinis, tetapi kelas obat ini dapat digunakan jika orang tersebut juga memiliki kecemasan yang sama atau gangguan depresi.

Antipsikotik generasi kedua

Ada beberapa bukti bahwa antipsikotik membantu mengatasi beberapa gejala BPD.

Omega-3

Ada beberapa bukti bahwa asam lemak omega-3 umumnya ditemukan dalam minyak ikan, membantu menstabilkan suasana hati, mengurangi gejala agresif dan depresi pada BPD, namun, studi lebih lanjut diperlukan.

(Foto: medibank.com.au)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok