0 Poin
Baricitinib

Ahli di Inggris Gunakan Obat Baricitinib untuk Penderita COVID-19 Gejala Berat

Para ahli di Inggris mengatakan bahwa mereka telah menemukan obat untuk orang yang terpapar COVID-19. Obat tersebut adalah Baricitinib, obat anti-inflamasi yang biasanya digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis.

Percobaan menunjukkan bahwa itu dapat mengurangi risiko kematian sekitar seperlima pada pasien yang membutuhkan perawatan rumah sakit untuk COVID-19 yang parah.

“Obat ini juga dapat digunakan untuk perawatan COVID-19 lainnya, seperti steroid deksametason untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa,” kata para peneliti, seperti dikutip dari BBC.

Health and Social Care Secretary, Sajid Javid, mengatakan, "Para ahli medis dan ilmiah kami sekarang akan mempertimbangkan hasilnya sebelum keputusan diambil pada langkah selanjutnya."

Meskipun vaksin telah melakukan pekerjaan yang baik dalam mengurangi infeksi dan melindungi kehidupan, beberapa orang masih akan tertular dan mengalami gejala yang parah akibat COVID-19..

Dan uji coba untuk fase pemulihan telah menguji obat yang ada pada pasien COVID-19 untuk melihat apakah mereka membantu.

Penelitian telah mengidentifikasi deksametason, tocilizumab dan pengobatan yang disebut Rona Preve. Dan sekarang tampaknya beberapa pasien COVID-19 yang mengalami gejala berat, termasuk yang menggunakan ventilator, jauh lebih baik setelah mereka menerima baricitinib.

Salah satu pasien yang terdaftar dalam uji coba, Mark Rivvers, 51, dari Cambridge, mengatakan: "Saya berada di rumah sakit selama hampir sebulan, sebagian besar di unit perawatan intensif.

"Segala sesuatu di tubuh saya tampaknya berjuang melawan segala sesuatu yang lain. Saya menggunakan alat bantu pernapasan yang hampir konstan, saya mengalami sepsis, dan saya menderita pneumonia di seluruh paru-paru saya,” cerita Rivvers.

"Tetapi saya melihatnya sebagai tugas saya untuk mengambil bagian dalam percobaan Pemulihan karena saya tahu bahwa apa pun yang terjadi pada saya, saya melakukan sesuatu yang positif untuk membantu orang lain.

"Saya sangat senang dengan hasilnya dengan baricitinib dan berharap sekarang dapat digunakan untuk memberi manfaat bagi banyak orang lain."

Kepala penyelidik bersama percobaan pemulihan, Sir Martin Landray, profesor kedokteran dan epidemiologi, di Oxford Population Health, mengatakan: "Sekarang sudah diketahui dengan baik bahwa pada orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID yang parah, respons imun yang terlalu aktif adalah pendorong utama kerusakan paru-paru. .

"Hasil hari ini tidak hanya menunjukkan bahwa pengobatan dengan baricitinib meningkatkan kemungkinan bertahan hidup untuk pasien dengan COVID-19 yang parah, tetapi manfaat ini tambahan dari pengobatan lain yang meredam respons imun yang terlalu aktif, seperti deksametason dan tocilizumab.”

"Ini membuka kemungkinan menggunakan kombinasi obat anti-inflamasi untuk lebih menurunkan risiko kematian bagi beberapa pasien yang memiliki gejala berat," jelasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok