0 Poin
ilustrasi

Adenovirus Disinyalir Jadi Penyebab Kasus Hepatitis Misterius pada Anak

Beberapa waktu yang lalu tercatat kasus hepatitis langka terjadi pada anak-anak. Ahli kesehatan mengatakan ada banyak bukti bahwa virus merupakan penyebab meningkatnya kasus ini.

Secara global, telah tercatat 169 kasus, dan satu kematian. Di Inggris saja, 114 anak jatuh sakit dan 10 membutuhkan transplantasi hati.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan jenis adenovirus yang disebut F41 tampaknya menjadi penyebab yang paling mungkin.

Sebagian besar anak-anak yang terkena dampak berusia lima tahun atau lebih muda dan memiliki gejala penyakit gastroenteritis - diare dan mual - diikuti oleh penyakit kuning atau menguningnya kulit dan mata.

Dr Meera Chand, direktur klinis dan infeksi yang muncul di UKHSA, mengatakan: "Informasi yang dikumpulkan melalui penyelidikan kami semakin menunjukkan bahwa peningkatan hepatitis mendadak pada anak-anak ini terkait dengan infeksi adenovirus.

"Namun, kami sedang menyelidiki penyebab potensial lainnya."

Para ahli menekankan bahwa kebanyakan anak yang terkena adenovirus tidak akan menjadi sangat tidak sehat. Kasus peradangan hati - yang dikenal sebagai hepatitis - sangat jarang terjadi, tetapi bisa sangat serius.

Para ilmuwan dan dokter sekarang sedang menyelidiki apakah ada perubahan susunan genetik virus yang mungkin memicu peradangan hati dengan lebih mudah.

Penjelasan lain yang mungkin adalah bahwa pembatasan yang diberlakukan dalam pandemi mungkin telah menyebabkan anak-anak kecil pertama kali terpapar adenovirus pada titik yang sedikit lebih lambat dalam hidup mereka, yang mengarah pada respons kekebalan yang "lebih kuat" pada beberapa anak.

Prof Calum Semple, ahli penyakit menular di Universitas Liverpool, mengatakan: "Adenovirus hampir menghilang selama wabah Covid ketika kontak sosial berkurang dan sekarang kembali melonjak."

Dia mengatakan hipotesis lain juga sedang dieksplorasi, termasuk apakah infeksi COVID-19 baru-baru ini mungkin menjadi pemicu masalah hati bersama dengan adenovirus.

Kasus ini tidak ada kaitan dengan vaksin COVID-19. Tak satupun dari kasus yang saat ini dikonfirmasi pada anak di bawah 10 tahun di Inggris diketahui telah divaksinasi.

Menurut ahli, beberapa tanda-tanda atau gejala dari penyakit ini antara lain: merasa sangat lelah sepanjang waktu, kehilangan selera makan, sakit perut, menguningnya bagian putih mata atau kulit, urin berwarna  gelap, kotoran pucat, kulit yang gatal, nyeri otot dan sendi dan suhu badan tinggi.

Tindakan kebersihan seperti mencuci tangan secara menyeluruh dan kebersihan pernapasan yang baik membantu mengurangi penyebaran banyak infeksi umum, termasuk adenovirus.

Anak-anak yang mengalami gejala infeksi saluran cerna termasuk muntah dan diare harus tinggal di rumah sampai 48 jam setelah gejalanya berhenti, kata para ahli.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok