0 Poin

Pijat Perineum: Cara Meminimalkan Robekan pada Vagina

Sedang mempersiapkan kedatangan bayi baru dan merasa cemas tentang melahirkan? Walaupun sangat normal untuk khawatir, jika Anda tidak tahu apa yang diharapkan, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan sebelum persalinan untuk mempermudah prosesnya. Salah satunya adalah memulai dengan pijat perineum.

Memijat perinium membantu meningkatkan elastisitas area vagina untuk kelahiran, mendukung melahirkan secara normal, dan membantu meminimalkan kemungkinan robeknya bagian tersebut saat melahirkan. Sachin Maiti, Konsultan Ginekolog dan Ahli Obstetri di Pall Mall Medical menjelaskan cara kerjanya:

Apa itu pijat perineum?

Perineum adalah area kecil kulit yang kencang dan jaringan otot antara vagina dan anus. Selama kehamilan, beratnya lebih dari biasanya, dan melahirkan bisa merobeknya. Hal ini dapat membuat masalah dasar panggul atau prolaps uterus lebih mungkin terjadi, sehingga memijat area ini bisa bermanfaat.

“Pada dasarnya, pijatan perineum adalah teknik yang digunakan untuk meningkatkan kelenturan jaringan otot dan kulit antara saluran vagina dan anus. Wanita dapat melakukan ini pada diri mereka sendiri atau dengan bantuan pasangan, mulai dari 34 minggu ke depan selama kehamilan,”kata Maiti.

Ia ini melibatkan pengolesan minyak atau pelumas untuk membersihkan jari dan memijat lembut area perineum dan bagian dalam vagina dengan gerakan searah jarum jam.

Apa manfaat pijat perineum?

Tidak ada jaminan bahwa pijatan perineum akan mencegah robeknya vagina saat persalinan sepenuhnya, tetapi penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat mengurangi risiko rasa sakit yang parah.

“Sekitar 80-85 persen wanita yang melahirkan secara normal akan mengalami beberapa bentuk robekan perineum selama persalinan. Penelitian telah menemukan bahwa memijat perineum Anda membantu mengurangi risiko robek, dengan meregangkan jaringan,” jelas Maiti.

Ia menjelaskan pijat perineum bekerja dengan meningkatkan elastisitas dan meningkatkan aliran darah untuk meminimalkan kebutuhan akan episiotomi, luka bedah yang dibuat antara vagina dan anus untuk mencegah pecahnya jaringan, terutama pada ibu yang pertama kali melahirkan. Ini juga berarti daerah tersebut cenderung tidak sakit setelah lahir.

“Anda dapat mencoba pijatan perineum kapan saja selama kehamilan tetapi, itu baru diketahui bermanfaat setelah 34 minggu selama kehamilan,' tambah Maiti.

Cara melakukan pijatan diri perineum

Untuk memulai, coba tips berikut untuk pijat diri perineum:

✔️ Pastikan area tersebut bersih - segera setelah mandi atau mandi adalah saat yang tepat, karena air panas melebarkan pembuluh darah dan melembutkan jaringan - kemudian merasa nyaman di punggung atau samping Anda.

✔️ Minyak pijat akan membantu - taruh beberapa ke tangan Anda dan gosokkan bersama untuk menghangatkannya. Lingkari area antara vulva dan anus, dan pijat bagian perineum internal dan eksternal selama sekitar satu menit.

✔️ Saat Anda mulai merasa lebih nyaman, Anda dapat menggunakan lebih banyak tekanan untuk meregangkan perineum ke arah anus.

✔️ Tempatkan ibu jari Anda di dalam vagina Anda. Tekan dengan kuat ke arah perineum Anda dan ke sisi-sisi vagina Anda sampai Anda merasakan kesemutan, lalu pijat dengan kuat dalam gerakan berbentuk-U.

✔️ Pasangan juga dapat membantu jika Anda.

✔️ Cobalah untuk memulai dengan beberapa menit setiap kali, kemudian bangun untuk melakukannya selama sepuluh menit, tiga hingga empat kali seminggu.

Apakah pijat perineum memiliki risiko?

Risikonya sangat minim dengan segala bentuk pijatan sendiri, tetapi apakah Anda meminta nasihat bidan atau dokter jika Anda tidak yakin bagaimana cara memulainya.

“Penting untuk bersikap lembut - terutama setelah mandi atau mandi ketika pembuluh darah melebar - dan menggunakan banyak pelumas seperti minyak. Risiko terbesar adalah secara tidak sengaja memperkenalkan infeksi dari jalan belakang ke depan. Ini bisa terjadi akibat menggunakan teknik yang tidak benar atau meregangkan area terlalu banyak sekaligus, yang dapat menyebabkan rasa sakit atau robekan kulit,” ungkapnya.

"Penting untuk menghindari pijatan perineum jika pasien menderita herpes atau infeksi vagina lainnya seperti sariawan."

(FOTO: Getty Image)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
masa kehamilan
kesehatan ibu hamil
seks saat hamil
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di