0 Point
Penyakit jantung

Studi: Risiko Penyakit Jantung Berkaitan dengan Depresi

Para ilmuwan mempelajari hubungan antara kesehatan mental dan fisik selama beberapa waktu. Salah satu hubungan tersebut adalah antara depresi dan penyakit jantung.

Studi tersebut menunjukkan bahwa depresi lebih sering terjadi pada orang dengan penyakit jantung dibandingkan dengan populasi umum. Mereka yang memiliki gejala depresi tinggi lebih mungkin mengembangkan penyakit jantung daripada mereka yang tidak mengalami depresi.

Namun, lebih sedikit penelitian yang menyelidiki apakah tren ini ada secara terbalik yaitu, apakah faktor risiko kardiovaskular dikaitkan dengan kemungkinan lebih tinggi terkena depresi.

Sandra Martin-Pelaez dari Universitas Granada di Spanyol dan rekan-rekannya berfokus pada orang dengan sindrom metabolik untuk mengeksplorasi hubungan antara faktor risiko kardiovaskular dan depresi pada orang berusia antara 55 dan 75 tahun.

Penyakit sindrom metabolik adalah sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan termasuk tekanan darah tinggi, gula darah, kelebihan lemak tubuh di sekitar pinggang, dan peningkatan kolesterol yang meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2. Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa sindrom metabolik mungkin berperan dalam depresi juga.

Para peserta dalam penelitian ini menganalisis efek dari diet Mediterania pada orang-orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, dan yang memiliki sindrom metabolik. Mereka menggunakan skor risiko Framingham yang mapan, yang dikembangkan dengan mengikuti orang sehat dari waktu ke waktu untuk menentukan faktor risiko utama penyakit jantung.

Mereka mengkategorikan orang-orang yang berisiko rendah, sedang, atau tinggi untuk mengalami serangan jantung. Peserta ditanya tentang gejala depresi mereka menggunakan kuesioner pada awal dan kemudian dua tahun kemudian. Anehnya, tidak ada hubungan signifikan yang ditemukan antara risiko kardiovaskular dan depresi pada awal atau tindak lanjut.

Juga diketahui bahwa pada populasi umum, wanita mengalami tingkat depresi yang lebih tinggi daripada pria. Jadi temuan bahwa mungkin ada hubungan antara risiko penyakit jantung dan depresi pada wanita tampaknya sejalan dengan tren ini.

Mengapa depresi dan penyakit jantung terkait?
Meskipun tidak disimpulkan penelitian ini bahwa risiko penyakit jantung dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena depresi. Beberapa faktor biologis yang umum untuk depresi dan risiko penyakit jantung meliputi:

  • peningkatan peradangan
  • penyempitan pembuluh darah di jantung)
  • perubahan aktivitas sistem saraf otonom
  • disfungsi trombosit darah

Juga, kita tahu bahwa faktor gaya hidup sehat, seperti melakukan aktivitas fisik, jauhi rokok dan menjaga pola makan yang sehat, adalah pelindung terhadap penyakit jantung dan depresi.

Sayangnya, penderita depresi lebih sulit mengubah kebiasaan seperti ini, misalnya berhenti merokok. Jadi mungkin temuan yang paling menarik dari penelitian ini adalah bahwa skor depresi berkurang pada kelompok yang didorong dan didukung untuk mengadopsi gaya hidup yang lebih sehat, termasuk diet yang lebih ketat dan peningkatan aktivitas fisik.

(Foto: pixabay)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok