0 Point
ilustrasi vaksin hpv

Perlukah Vaksin HPV untuk Pria?

Pemerintah Indonesia mulai menggalakan vaksin HPV wajib untuk perempuan. Timbul pertanyaan, apakah perlu vaksin HPV untuk pria?

HPV merupakan virus menular seksual yang menyebabkan sebagian besar kasus kanker serviks pada wanita. Tetapi, HPV juga dapat menyebabkan berbagai jenis kanker pada pria.

HPV menyebabkan peningkatan lima kali lipat kanker kepala dan leher pada pria muda dari 2001 hingga 2017, menurut data yang dirilis pada pertemuan tahunan American Society for Clinical Oncology 2021.

David Pfister dari Memorial Sloan Kettering, seorang ahli onkologi medis yang merawat orang-orang dengan kanker kepala dan leher, mengatakan kasus kanker ini baru saja muncul pada orang yang terinfeksi virus beberapa tahun yang lalu.

“Begitu hubungan antara infeksi HPV dan kanker tenggorokan terbentuk, kami lebih memahami peningkatan signifikan dalam tingkat kanker ini,” katanya. “Ada penundaan antara infeksi dan perkembangan kanker, jadi ada banyak orang yang berpotensi berisiko.”

Namun ada cara untuk mencegah lebih dari 90% kanker yang disebabkan oleh virus ini: Dapatkan vaksin HPV. Ini melindungi terhadap kanker kepala dan leher serta kanker dubur pada pria dan wanita. 

Pada pria, itu juga melindungi terhadap kanker penis, dan pada wanita, kanker serviks, kanker vagina, dan kanker vulva. Vaksin ini direkomendasikan untuk semua anak dan dapat diberikan sejak usia 9 tahun. Vaksin ini juga disetujui untuk orang dewasa hingga usia 45 tahun.

Dari 2013 hingga 2017, ada sekitar 25.000 kasus kanker terkait HPV pada wanita dan 19.000 pada pria, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Lebih dari empat dari setiap sepuluh kasus kanker yang disebabkan oleh HPV terjadi pada pria.

“HPV harus menjadi perhatian semua orang karena pria dan wanita hampir sama terpengaruh oleh virus ini,” kata Abraham Aragones, seorang dokter MSK yang juga mempelajari kesehatan masyarakat.

Tes Pap mendeteksi kanker serviks stadium awal pada wanita. Tidak ada tes seperti itu untuk kanker penis, dubur, atau kepala dan leher.

“Mengembangkan sesuatu seperti tes Pap untuk kanker tenggorokan akan menjadi pengubah permainan,” kata Dr. Pfister. “Ketika Anda membandingkan tenggorokan dengan leher rahim, anatomi situs seperti amandel dan pangkal lidah memiliki celah yang sulit dijangkau tempat virus dapat bersembunyi.“

Vaksin HPV melewati bertahun-tahun pengujian keamanan yang ketat sebelum disetujui pada tahun 2006 untuk mencegah kanker serviks pada wanita dan pada tahun 2009 untuk mencegah kanker terkait HPV pada pria. 

Sejak itu, lebih dari 100 juta dosis vaksin HPV telah diberikan di Amerika Serikat. Seperti vaksin apa pun, mungkin ada efek samping, tetapi kecil, seperti nyeri lengan dan kelelahan. 

“Manfaat vaksinasi terhadap HPV jauh lebih besar daripada potensi risiko efek samping,” kata Dr. Aragones.

Rich memastikan putra remajanya mendapatkan vaksin HPV dan mengatakan putri bungsunya akan mengikutinya.

Kanker terkait HPV biasanya berhasil diobati. Tetapi mencegah kanker jauh lebih baik daripada mengobatinya, yang membuat vaksin HPV menjadi senjata yang berharga untuk melawan kanker.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok