0 Point
Usus besar

Mengenal Kanker Kolorektal, Penyebab, Gejala dan Pengobatannya

Kanker kolorektal (usus besar) adalah kanker paling umum di beberapa negara. Biasanya usia perkembangan kanker ini adalah enam puluh tahun ke atas. Namun, di negara berkembang termasuk di Asia, telah terjadi peningkatan insiden di kalangan orang muda.

Studi menunjukkan bahwa sebagian besar pasien yang didiagnosis di bawah usia 50 tahun menunjukkan gejala saat diagnosis dan terkait dengan stadium yang lebih lanjut saat diagnosis dan hasil yang lebih buruk.

Konsumsi makanan tinggi kalori, daging merah dan lemak jenuh tinggi, konsumsi alkohol berlebih, merokok, obesitas, dan diabetes diketahui merupakan faktor risiko kanker kolorektal.

Darah atau lendir dalam tinja, perubahan kebiasaan buang air besar yang tidak dapat dijelaskan dengan diare atau sembelit yang berkepanjangan, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, gas yang berlebihan, kram perut, dan sakit perut bisa menjadi beberapa indikator kanker kolorektal. Kanker dapat didiagnosis dengan bantuan pemeriksaan fisik oleh seorang profesional medis, pencitraan perut (Ultrasonografi, CT scan atau MRI Scan), kadar CEA serum, kolonoskopi, tes feses, dan biopsi.

Kanker kolorektal dapat diobati dengan menggunakan kombinasi pembedahan, kemoterapi, dan radioterapi pada stadium lokal. Pada stadium lanjut, penggunaan terapi target dan imunoterapi bersama dengan kemoterapi telah menunjukkan kelangsungan hidup yang lebih lama dan kualitas hidup yang lebih baik. Karena kebanyakan kasus cenderung mengembangkan gejala pada tahap selanjutnya, disarankan untuk melakukan skrining dan diagnosis tepat waktu. 

Skrining individu tanpa gejala untuk kanker kolorektal dianjurkan oleh masyarakat besar dan organisasi perawatan pencegahan. Fecal Occult Blood Test (FOBT), Fecal Immunochemical Test (FIT) dan Kolonoskopi adalah metode skrining. Pada orang dewasa harus menjalani pemeriksaan feses dan kolonoskopi secara berkala sejak usia 50 tahun. 

Orang dewasa dengan riwayat keluarga atau penyebab keturunan yang diketahui harus menjalani skrining pada usia lebih dini tergantung pada risikonya. Skrining telah terbukti mendeteksi kanker tanpa gejala pada tahap awal dan dapat berhasil diobati dengan pengobatan yang kurang agresif dan hasil yang baik.

(Foto : pixabay)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok