0 Point
seks oral ilustrasi

Hati-hati, Ini Risiko Penyakit yang Bisa Didapat dari Seks Oral

Seks oral adalah rangsangan pada alat kelamin dengan menggunakan mulut dan lidah. Ini adalah salah satu cara infeksi menular seksual (IMS) paling sering ditularkan dan terjadi.

Semakin banyak Anda berhubungan seks dengan beberapa orang, semakin besar pula risiko Anda tertular penyakit. Apalagi jika Anda melakukan oral seks. Berikut ini sejumlah risiko penyakit yang bisa ditularkan melalui oral seks:

Gonorea

Gonorea adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Neisseria gonorrhoeae atau gonococcus. Bakteri yang menyebabkan gonorea terutama ditemukan dalam cairan dari penis dan cairan vagina.

Gejala khas gonorea termasuk cairan kental berwarna hijau atau kuning dari vagina atau penis, nyeri saat buang air kecil dan, pada wanita, pendarahan di antara periode menstruasi.

Tetapi sekitar 1 dari 10 pria yang terinfeksi dan hampir setengah dari wanita yang terinfeksi tidak mengalami gejala apapun.

Herpes

Herpes adalah infeksi menular seksual (IMS) yang ditularkan melalui hubungan seks vaginal, anal dan oral. Perawatan kesehatan seksual dapat membantu. Gejala herpes dapat hilang dengan sendirinya tetapi bisa kembali.

Beberapa gejala dari herpes seperti, lepuh kecil yang pecah hingga meninggalkan luka merah, terbuka di sekitar alat kelamin, anus, paha, atau pantat Anda, kesemutan, terbakar atau gatal di sekitar alat kelamin Anda, sakit saat buang air kecil pada wanita, dan keputihan yang tidak biasa untuk Anda.

Sipilis

Sifilis adalah infeksi menular seksual (IMS). Jika tidak diobati, dapat menyebabkan masalah serius dan berpotensi mengancam jiwa.

Gejala sifilis seringkali ringan dan sulit untuk diperhatikan. Mereka cenderung berubah dari waktu ke waktu dan mungkin datang dan pergi.

Gejala penyakit sipilis antara lain: luka kecil (ulkus) di penis, vagina, atau di sekitar bagian bawah (anus) – biasanya tidak menimbulkan rasa sakit dan Anda mungkin hanya memiliki salah satunya.

Kemudian luka di area lain, termasuk di mulut atau di bibir, tangan, atau pantat Anda, pertumbuhan kutil putih atau abu-abu paling sering pada penis Anda, vagina atau di sekitar anus Anda. Diperlukan waktu 3 minggu atau lebih untuk gejala sifilis muncul setelah Anda terinfeksi.

Human papillomavirus (HPV)

Human papillomavirus (HPV) adalah kelompok virus yang sangat umum. Mereka tidak menyebabkan masalah pada kebanyakan orang, tetapi beberapa jenis dapat menyebabkan masalah kutil kelamin atau kanker.

HPV biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Kebanyakan orang yang memilikinya tidak menyadari dan tidak memiliki masalah.

Namun terkadang virus dapat menyebabkan pertumbuhan atau benjolan yang tidak nyeri di sekitar vagina, penis atau anus (kutil kelamin).

Jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami infeksi, atau jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom, penting untuk mengunjungi dokter umum atau spesialis kesehatan seksual atau kedokteran genitourinari (GUM) sesegera mungkin.

Jika tidak diobati, IMS tidak hanya membuat Anda tidak nyaman, tetapi juga dapat mempengaruhi kesehatan dan kesuburan Anda secara serius.

Anda dapat mengurangi risiko penularan IMS selama seks oral dengan memastikan Anda atau pasangan Anda memakai kondom.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok