0 Poin
monkeypox

WHO: Wabah Virus Monkeypox dapat Dicegah

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), monkeypox atau cacar monyet dapat dapat muncul di negara-negara di luar Afrika di mana virus biasanya tidak terdeteksi. Lebih lanjut menurut WHO, ini adalah situasi yang dapat dikendalikan.

Lebih dari 100 kasus virus - yang menyebabkan ruam dan demam - telah dikonfirmasi di Eropa, Amerika dan Australia. Jumlah itu diperkirakan masih akan meningkat, tetapi para ahli mengatakan risiko keseluruhan untuk populasi yang lebih luas sangat rendah. Virus ini paling umum terjadi di daerah terpencil di Afrika Tengah dan Barat.

"Ini adalah situasi yang dapat dikendalikan," kata pemimpin penyakit baru WHO Maria Van Kerkhove. "Kami ingin menghentikan penularan dari manusia ke manusia. Kami dapat melakukan ini di negara-negara non-endemik," tambahnya - merujuk pada kasus baru-baru ini di Eropa dan Amerika Utara. Virus tersebut kini telah terdeteksi di 16 negara di luar Afrika.

Meskipun menjadi wabah terbesar di luar Afrika dalam 50 tahun, cacar monyet tidak menyebar dengan mudah di antara manusia dan para ahli mengatakan ancamannya tidak sebanding dengan pandemi virus corona.

"Penularan benar-benar terjadi dari kontak kulit ke kulit, sebagian besar orang yang telah diidentifikasi memiliki lebih banyak penyakit ringan," kata Van Kerkhove.

Pejabat WHO lainnya menambahkan bahwa tidak ada bukti virus monkeypox telah bermutasi, menyusul spekulasi sebelumnya mengenai penyebab wabah saat ini.

“Virus dalam kelompok ini "cenderung tidak bermutasi dan cenderung cukup stabil"”, kata Rosamund Lewis, yang mengepalai sekretariat cacar WHO.

Monkeypox sebelumnya tidak digambarkan sebagai infeksi menular seksual, tetapi dapat ditularkan melalui kontak langsung saat berhubungan seks.

Dr Amon menyarankan bahwa negara-negara harus meninjau ketersediaan vaksin cacar yang juga efektif melawan cacar monyet.

Di Inggris, yang kini telah mencatat 57 kasus, pihak berwenang menyarankan siapa pun yang memiliki kontak dekat dengan kasus yang dikonfirmasi untuk diisolasi selama 21 hari.

Seseorang dianggap berisiko tinggi tertular infeksi jika pernah melakukan kontak rumah tangga atau seksual dengan penderita cacar monyet, atau mengganti tempat tidur orang yang terinfeksi tanpa mengenakan alat pelindung diri (APD).

Gejala dari cacar monyet meliputi demam suhu tinggi, nyeri, dan ruam bintik-bintik yang kemudian berubah menjadi lecet, biasanya ringan dan bagi kebanyakan orang hilang dalam dua hingga empat minggu.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok