0 Poin
work frome home

WHO Peringatkan Dampak Negatif dari Work From Home Bagi Kesehatan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan dampak negatif dari bekerja dari rumah (work from home) yang tengah berlangsung di tengah pandemi seperti sekarang ini. 

WHO juga menyerukan perubahan penting untuk melindungi kesehatan keseluruhan karyawan yang terlibat dalam kerja jarak jauh.

Meskipun bekerja dari rumah telah membuat jam kerja yang lebih fleksibel dan biaya operasional yang lebih rendah bagi banyak perusahaan, tentu tetap ada efek negatifnya. 

“Kebiasaan baru tersebut dapat menyebabkan isolasi, kelelahan, depresi dan bahkan memicu kekerasan dalam rumah,” tulis WHO dalam sebuah laporan baru yang diterbitkan di situs webnya.

WHO juga mencantumkan beberapa masalah fisik yang mungkin muncul setelah berjam-jam bekerja di meja, termasuk cedera muskuloskeletal dan lainnya, ketegangan mata, dan nyeri tubuh tertentu karena duduk lama. 

Bekerja dari rumah juga ditemukan meningkatkan konsumsi rokok dan alkohol dan menyebabkan kenaikan berat badan yang tidak sehat.

“Pandemi telah menyebabkan gelombang kerja jarak jauh, yang secara efektif mengubah sifat pekerjaan secara praktis dalam semalam bagi banyak pekerja,” kata Dr. Maria Neira, direktur Departemen Lingkungan, Perubahan Iklim dan Kesehatan di WHO.

“Dalam hampir dua tahun sejak awal pandemi, menjadi sangat jelas bahwa kerja jarak jauh dapat dengan mudah membawa manfaat kesehatan, dan juga dapat berdampak buruk,” sambungnya.

Dalam sebuah artikel yang ditulis oleh Laura Vanderkam untuk Fortune pada bulan Agustus 2020, dia membahas bahaya yang datang dengan transisi mendadak dari pengaturan kerja untuk sebagian besar perusahaan.

Pekerjaan jarak jauh telah ada jauh sebelum pandemi terjadi. Tapi itu diterapkan dengan cepat dan diadopsi oleh lebih banyak pengusaha selama pandemi. Akibatnya, banyak karyawan merasa sulit untuk menetapkan batasan antara waktu kerja dan waktu tidak bekerja.

“Bahaya sebenarnya adalah bahwa tanpa pemisahan fisik antara pekerjaan dan sisa hidup, orang tidak akan pernah berhenti bekerja—risiko kelelahan, yang menimbulkan biaya besar bagi karyawan dan organisasi mereka,” tulis Vanderkam.

Karena masih belum pasti kapan pandemi akan berakhir, WHO telah menyerukan perubahan pada lanskap kerja jarak jauh untuk memastikan kesehatan pekerja dan pengusaha. 

Mengutip laporan teknis baru yang diterbitkan oleh dua badan PBB, WHO mengatakan beberapa perubahan harus dilakukan untuk mengakomodasi berbagai bentuk pengaturan kerja jarak jauh.

Neira menunjukkan bahwa kebijakan dan praktik yang “menguntungkan baik pekerja maupun pekerjaan” harus diterapkan. 

Beberapa tindakan yang disebutkan dalam laporan tersebut termasuk memberikan pedoman dan pelatihan untuk mengurangi ketegangan mental, emosional dan fisik dari kerja jarak jauh, memastikan bahwa pekerja memiliki peralatan yang tepat untuk melaksanakan tugas, dan menetapkan “hak untuk memutuskan hubungan” pada hari-hari istirahat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok