0 Poin
vaksinasi

WHO: Monkeypox Belum Memerlukan Vaksinasi Massal

Kabar merebaknya cacar monyet atau monkey secara global mungkin kembali menimbulkan kecemasan bagi banyak orang karena pandemi COVID-19 masih jauh dari selesai. 

Tetapi berdasarkan pembaruan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tidak perlu khawatir tentang infeksi virus terbaru yang menyebar di beberapa negara.

Monkeypox bukanlah penyakit baru, tetapi dianggap langka di negara-negara di luar wilayah Afrika Barat dan Tengah. Agen penyebab, virus monkeypox, pertama kali ditemukan pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit mirip cacar muncul di koloni monyet yang dipelihara untuk penelitian. 

Kasus manusia pertama tercatat di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Di tempat-tempat endemik, cacar monyet telah terbukti menyebabkan kematian pada 1 dari 10 orang yang tertular virus. Kasus yang didokumentasikan di luar Afrika telah dikaitkan dengan hewan impor dan perjalanan internasional. 

Pembaruan terbaru dari badan kesehatan masyarakat menunjukkan bahwa ratusan kasus yang dikonfirmasi atau diduga dilaporkan di lebih dari 12 negara di Eropa dan Amerika Utara. 

Karena tidak ada pengobatan standar perawatan untuk cacar monyet, antivirus cacar diberikan untuk membantu mengelola penyakit. Juga tidak ada vaksin khusus untuk cacar monyet, tetapi vaksinasi terhadap cacar telah terbukti 85% efektif dalam mencegah infeksi cacar monyet.

Karena banyak orang khawatir bahwa wabah cacar monyet dapat menyebabkan krisis kesehatan global lainnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memutuskan untuk mengatasi masalah ini dan memastikan kepada masyarakat bahwa tidak ada kebutuhan mendesak untuk vaksinasi cacar monyet massal.

Pemimpin tim patogen ancaman tinggi di WHO Eropa, Richard Pebody, mengklarifikasi bahwa wabah di luar Afrika tidak selalu memerlukan vaksinasi massal karena langkah-langkah peringatan, seperti kebersihan yang baik dan praktik seksual yang aman, dapat membantu menahan penyebaran penyakit. 

“Kami tidak berada pada situasi di mana kami beralih ke vaksinasi populasi yang meluas,” kata Pebody.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok