0 Poin
ilustrasi demensia

WHO Laporkan Kasus Demensia Meningkat Selama Pandemi COVID-19

Demensia, istilah umum untuk berbagai gejala yang mempengaruhi daya ingat, pemikiran, dan kemampuan sosial. Kondisi ini menjadi semakin marak terjadi di tengah pandemi COVID-19. 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menjelaskan dalam sebuah laporan bahwa diperkirakan 55 juta orang saat ini hidup dengan demensia. 

Dari angka tersebut, 8,1% menyumbang wanita dan 5,4% untuk pria di atas 65 tahun. WHO juga mengatakan bahwa para ahli memproyeksikan kasus tersebut akan meningkat menjadi 78 juta pada tahun 2030 dan menjadi 139 juta pada tahun 2050.

Tiga tahun lalu, Alzheimer's Research UK melaporkan melalui Dementia Statistics Hub-nya bahwa sekitar 50 juta orang hidup dengan demensia secara global. Mereka juga memproyeksikan pada saat itu bahwa angka itu hampir tiga kali lipat pada tahun 2050.

Demensia adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh berbagai penyakit dan cedera yang mempengaruhi otak. 

Karena merusak memori dan fungsi kognitif lainnya, orang yang memilikinya tidak dapat melakukan rutinitas sehari-hari dan juga menyulitkan mereka untuk hidup mandiri.

“Demensia merampas jutaan orang dari ingatan, kemandirian, dan martabat mereka, tetapi juga merampas orang-orang yang kita kenal dan cintai,” kata Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO.

Karena sebagian besar pemerintah di seluruh dunia lebih fokus menangani hal-hal mendesak terkait COVID-19, komitmen mereka untuk mendukung penderita demensia dan keluarga mereka ternyata telah surut. 

Dalam laporan status terbaru WHO tentang demensia, badan tersebut menunjukkan bahwa hanya seperempat negara di seluruh dunia yang telah merencanakan dukungan untuk kasus demensia.

Menurut WHO, ada kebutuhan bagi pemerintah di seluruh dunia untuk memperbarui kebijakan dan komitmen mereka untuk memberikan perawatan bagi penderita demensia dan orang-orang yang memberikan perawatan bagi pasien demensia. 

Ini karena kasus demensia mungkin membutuhkan lebih dari satu jenis perawatan kesehatan. Selain primer, perawatan spesialis, perawatan paliatif, layanan berbasis masyarakat, rehabilitasi dan perawatan jangka panjang mungkin juga diperlukan dalam merawat orang yang menderita demensia.

“Dunia mengecewakan orang-orang dengan demensia, dan itu menyakitkan kita semua. Empat tahun lalu, pemerintah menyetujui serangkaian target yang jelas untuk meningkatkan perawatan demensia,” ujar Dr. Tedros.

“Namun target saja tidak cukup. Kami membutuhkan tindakan bersama untuk memastikan bahwa semua orang dengan demensia dapat hidup dengan dukungan dan martabat yang layak mereka dapatkan,” tambahnya..

WHO telah memutuskan untuk meluncurkan inisiatif baru dalam menghadapi kasus demensia yang meningkat dan kurangnya dukungan dari banyak pemerintah di seluruh dunia.

Disebut Cetak Biru Penelitian Demensia, proyek ini bertujuan untuk menyediakan "mekanisme koordinasi global" yang akan membantu upaya penelitian yang sedang berlangsung dan merangsang inisiatif baru dari berbagai negara.

Inisiatif ini juga akan fokus pada pengembangan perawatan baru, tindakan pencegahan dan bantuan yang tepat untuk pengasuh dan keluarga dari pasien demensia.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok