0 Poin
covid

WHO Gunakan Nama Baru untuk Varian Virus Corona

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan sistem penamaan baru untuk varian Covid-19 yang menjangkiti dunia.

Mulai sekarang WHO akan menggunakan huruf Yunani untuk merujuk pada varian yang pertama kali terdeteksi di negara-negara seperti Inggris, Afrika Selatan, dan India. Varian Inggris misalnya diberi label sebagai Alpha, Beta Afrika Selatan, dan India sebagai Delta.

WHO mengatakan ini untuk menyederhanakan diskusi tetapi juga untuk membantu menghilangkan beberapa stigma dari nama-nama tersebut.

Awal bulan ini pemerintah India mengkritik penamaan varian B.1.617.2 - pertama kali terdeteksi di negara itu Oktober lalu - sebagai "varian India", meskipun WHO tidak pernah secara resmi melabelinya.

"Tidak ada negara yang harus distigmatisasi karena mendeteksi dan melaporkan varian," cuit pemimpin teknis COVID-19 WHO, Maria Van Kerkhove, di Twitter. Dia juga menyerukan "pengawasan yang kuat" dari varian, dan untuk berbagi data ilmiah untuk membantu menghentikan penyebaran.

Huruf Yunani ini tidak akan menggantikan nama ilmiah yang ada. Jika lebih dari 24 varian diidentifikasi secara resmi, sistem akan kehabisan huruf Yunani, dan program penamaan baru akan diumumkan, kata Van Kerkhove.

"Kami tidak mengatakan mengganti B.1.1.7, tetapi benar-benar hanya untuk mencoba membantu beberapa dialog dengan orang kebanyakan," katanya kepada situs web yang berbasis di AS. "Agar dalam wacana publik, kita bisa mendiskusikan beberapa varian ini dalam bahasa yang lebih mudah digunakan."

Berikut adalah penamaan baru untuk varian virus corona

  • Kent / B.1.1.7 - Alpha
  • South Africa / B.1.351 - Beta
  • Brazil / P.1 - Gamma
  • India / B.1.617.2 - Delta
  • US / B.1.427 / B.1.429 - Epsilon
  • Brazil / P.2 - Zeta
  • B.1.525 - Eta
  • Philippines / P.3 - Theta
  • US / B.1.526 - Iota
  • India / B.1.617.1- Kappa
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok