0 Poin
serangan jnth

Waspada Serangan Jantung Senyap, Efeknya Bisa Mematikan

Serangan jantung memiliki daftar gejala klasik, seperti: nyeri dada, sesak napas, dan terasa berat di dada. Tapi ternyata ini tidak selalu menjadi pertanda.

Serangan jantung senyap, lebih dikenal sebagai silent myocardial infarction (SMI), bersifat "diam" karena gejalanya sangat ringan sehingga orang sering tidak menyadarinya.

Inilah cara mengetahui apakah Anda mengalami serangan jantung diam-diam dan apa yang harus dilakukan.

Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Circulation terhadap hampir 10.000 peserta membandingkan serangan jantung senyap dan serangan jantung tradisional, dan menemukan bahwa serangan jantung senyap menyumbang hampir setengah dari semua serangan jantung.

Nicole Weinberg, MD, seorang ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John, mengatakan ada situasi di mana orang tidak memiliki gejala dengan serangan jantung senyap. Namun seringkali, ada beberapa gejala ringan yang sulit dikenali.

Ini termasuk kelelahan, mulas, ketidaknyamanan di dada, punggung, atau rahang, dan sesak napas, menurut American Academy of Family Physicians (AAFP). 

Selain itu, gejala serangan jantung senyap dapat dengan mudah disalah artikan sebagai sesuatu yang lain, seperti gangguan pencernaan, latihan yang menantang, atau bahkan sakit gigi. 

Meskipun gejalanya mungkin tidak terasa parah, Weinberg mengatakan serangan jantung senyap sama seriusnya dengan serangan jantung lainnya.

Serangan jantung - baik senyap atau tradisional - terjadi ketika darah tidak cukup mengalir ke jantung. Serangan jantung senyap sama berbahayanya dengan serangan tradisional. Ini meningkatkan kemungkinan serangan jantung lain, serta potensi untuk gagal jantung.

Gagal jantung adalah ketika jantung tidak lagi berfungsi dengan baik dan tidak dapat memompa cukup darah ke seluruh tubuh. 

"Sangat penting untuk membuka arteri jantung yang tersumbat segera setelah tersumbat sehingga kita tidak berada dalam situasi di mana ada penurunan aliran darah dan akhirnya jaringan parut yang akan mengganggu kemampuan seseorang untuk memiliki fungsi jantung yang normal," kata Weinberg.

Sementara studi Circulation menemukan bahwa serangan jantung senyap lebih sering terjadi pada pria daripada wanita, studi tersebut juga menemukan bahwa wanita lebih mungkin meninggal sebagai akibatnya. 

Para peneliti telah menemukan bahwa serangan jantung senyap lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua dengan diabetes

Dengan serangan jantung tradisional, dokter dapat merekomendasikan perawatan yang mencakup pembedahan, obat-obatan, dan penyesuaian gaya hidup. 

Itulah mengapa serangan jantung senyap sangat mengkhawatirkan: Jika Anda tidak tahu bahwa Anda mengalami serangan jantung, Anda tidak akan memanfaatkan layanan pengobatan dan pencegahan.

 

Selain itu, Anda mungkin baru menyadari bahwa Anda mengalami serangan jantung setelah fakta bahwa Anda mulai mengalami gejala gagal jantung karena serangan jantung diam-diam telah merusak otot-otot jantung.

Bagaimana mengenali tanda-tanda serangan jantung senyap?

Jika Anda merasa mengalami gejala serangan jantung, Anda harus segera pergi ke ruang gawat darurat. 

Tetapi dalam kebanyakan kasus serangan jantung senyap, gejalanya sangat ringan atau tidak ada sehingga seseorang tidak perlu berpikir untuk pergi ke UGD.

Seringkali, diagnosis terjadi pada pemeriksaan fisik rutin atau selama kunjungan dokter yang dipicu oleh gejala yang menetap seperti kelelahan, sesak napas, dan gangguan pencernaan.

Faktor risiko yang sama untuk serangan jantung tradisional dan diam-diam: Riwayat keluarga serangan jantung, usia yang lebih tua, pilihan gaya hidup seperti merokok atau kurang olahraga, obesitas, dan kondisi seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok