0 Poin
parasetamol untuk ibu hamil

Waspada Konsumsi Parasetamol untuk Ibu Hamil

Sebuah studi baru yang diterbitkan di Nature Reviews Endocrinology telah memperingatkan agar berhati-hati dalam mengonsumsi parasetamol selama kehamilan. 

Penggunaan parasetamol selama kehamilan dapat mengubah perkembangan janin, kata penulis, dengan efek jangka panjang pada kesehatan anak. 

Konsumsi obat apa pun selama kehamilan, perlu memperhatikan dengan cermat antara merawat kondisi ibu dan melindungi janin. 

Di seluruh dunia, lebih dari 50% wanita hamil menggunakan parasetamol untuk mengobati nyeri dan/atau demam. Parasetamol adalah bahan aktif dalam ratusan produk resep dan non-resep. Telah secara luas dianggap sebagai zat yang aman untuk digunakan selama kehamilan.

Beberapa, tetapi tidak semua, studi observasional pada manusia menunjukkan penggunaan parasetamol selama kehamilan dapat mengubah perkembangan janin. 

Pernyataan baru mencatat bahwa parasetamol telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan perkembangan saraf, reproduksi, dan urogenital tertentu.

Tetapi penelitian ini memiliki keterbatasan. Para peneliti merasa sulit untuk membedakan efek parasetamol dari efek penyakit yang mendasarinya. Dan ada potensi ketidakakuratan dalam mencatat jumlah dan waktu penggunaan parasetamol di seluruh kehamilan.

Perlu dicatat bahwa bukti yang ada menunjukkan kemungkinan bahaya parasetamol kemungkinan terkait dengan dosis. 

Seperti yang disoroti oleh artikel review, sebagian besar peningkatan risiko telah dikaitkan dengan penggunaan parasetamol pada kehamilan selama lebih dari dua atau empat minggu. 

Bukti saat ini menunjukkan risiko terbatas pada bayi yang belum lahir ketika parasetamol dikonsumsi dalam jangka pendek.

Waktu juga penting. Mengkonsumsi parasetamol selama trimester pertama telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan reproduksi dan urogenital. 

Gangguan perkembangan saraf telah dikaitkan dengan penggunaan pada trimester kedua atau ketiga.

Manfaat potensial dari minum obat perlu dipertimbangkan terhadap risiko yang mungkin terjadi. Parasetamol dikenal sebagai obat penting untuk mengobati rasa sakit dan demam selama kehamilan.

Jika tidak diobati, kondisi ini dapat membahayakan janin atau ibu hamil. Penulis review mengakui potensi manfaat penggunaan parasetamol dan mencatat nyeri yang tidak diobati telah dikaitkan dengan peningkatan risiko depresi atau kecemasan serta hipertensi selama kehamilan. 

Demam dalam kehamilan merupakan faktor risiko untuk beberapa gangguan neonatal dan masa kanak-kanak, termasuk cacat lahir tertentu dan keguguran. Ada bukti yang menunjukkan bahwa penggunaan parasetamol dapat mengurangi risiko ini.

Penggunaan parasetamol selama kehamilan harus didiskusikan dengan profesional perawatan kesehatan dan digunakan pada dosis efektif terendah untuk durasi sesingkat mungkin. 

Terapi non-obat untuk mengobati nyeri atau demam harus dicoba sebelum atau dibarengi dengan parasetamol. Penggunaan parasetamol jangka pendek tetap menjadi obat teraman untuk pengobatan nyeri dan/atau demam selama kehamilan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok