0 Poin
kebiasaan begadang

Waspada! Kebiasaan Begadang Tingkatkan Risiko Diabetes dan Penyakit Jantung

Orang yang sering begadang atau aktif di malam hari hingga pagi, mungkin lebih rentan terhadap diabetes dan penyakit jantung daripada orang yang rutin bangun pagi. Ini karena tubuh mereka tidak membakar lemak untuk energi secara efisien, menurut sebuah studi baru di Experimental Physiology.

Orang yang bangun pagi cenderung lebih mengandalkan lemak sebagai sumber energi dan seringkali lebih aktif di siang hari, para peneliti menemukan. 

Sementara mereka yang begadang mungkin tidak menghabiskan banyak energi, yang berarti lemak dapat menumpuk di tubuh mereka dan meningkatkan risiko diabetes dan penyakit jantung.

"Ini dapat membantu profesional medis mempertimbangkan faktor perilaku lain yang berkontribusi terhadap risiko penyakit," ujar Steven Malin, PhD, salah satu penulis studi dan spesialis metabolisme di Rutgers University.

Malin dan rekan membagi 51 orang dewasa setengah baya yang menjawab kuesioner tentang kebiasaan tidur dan aktivitas. Para peneliti memantau pola aktivitas peserta selama seminggu dan menguji preferensi bahan bakar tubuh mereka saat istirahat dan saat melakukan latihan intensitas sedang atau tinggi di treadmill.

Tim peneliti menemukan bahwa mereka yang bangun pagi lebih sensitif terhadap kadar insulin dan membakar lebih banyak lemak daripada mereka yang begadang, saat istirahat dan saat berolahraga. 

Di sisi lain, orang yang begadang kurang sensitif terhadap insulin dan membakar lebih banyak karbohidrat daripada lemak sebagai sumber energi.

Tidak jelas mengapa ada perbedaan metabolisme, kata Malin. Tapi satu aspek bisa menjadi ketidaksesuaian antara siklus alami tubuh mereka dan waktu sebenarnya orang pergi tidur dan bangun.

"Penjelasan potensial adalah mereka menjadi tidak selaras dengan ritme sirkadian mereka karena berbagai alasan, tetapi terutama di kalangan orang dewasa adalah pekerjaan," katanya.

Misalnya, orang yang suka begadang mungkin lebih suka tidur larut malam tetapi tetap harus bangun pagi untuk pergi bekerja atau menjaga anak-anak. Ini bisa memaksa mereka keluar dari keselarasan dengan ritme sirkadian mereka.

“Jika kita mempromosikan pola waktu yang tidak sinkron dengan alam, itu bisa memperburuk risiko kesehatan,” kata Malin. "Apakah pola makan atau aktivitas dapat membantu melemahkan ini adalah area yang kami harap akan menjadi jelas pada waktunya."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok