0 Poin
ilustrasi herpes pada bayi

Waspada! Herpes pada Bayi Bisa Sangat Berbahaya

Herpes neonatus adalah infeksi herpes pada bayi. Semakin muda bayi, semakin rentan mereka terhadap efek berbahaya dari infeksi. Herpes bisa sangat serius bagi bayi, yang sistem kekebalannya belum sepenuhnya berkembang untuk melawan virus.

Virus ini sangat umum dan menyebabkan luka dingin dan borok genital pada orang dewasa. Herpes neonatus dapat dicegah dengan mengikuti beberapa saran sederhana.

Bagaimana bayi dapat terkena herpes?

Selama kehamilan dan persalinan

Jika Anda menderita herpes genital untuk pertama kalinya dalam 6 minggu terakhir kehamilan Anda, bayi Anda yang baru lahir berisiko terkena herpes. Ada risiko Anda akan menularkan infeksi ke bayi Anda jika Anda melahirkan secara normal.

Setelah lahir

Virus herpes simpleks dapat ditularkan ke bayi melalui luka dingin jika seseorang menderita luka dingin dan mencium bayi. Bayi paling berisiko terkena infeksi herpes dalam 4 minggu pertama setelah lahir.

Virus herpes juga dapat menyebar ke bayi Anda jika Anda memiliki lepuh yang disebabkan oleh herpes di payudara Anda dan Anda menyusui bayi Anda dengan payudara yang terkena atau ASI perah dari payudara yang terkena.

Anda tidak boleh mencium bayi jika Anda menderita pilek untuk mengurangi risiko penyebaran infeksi.

Luka dingin dan lepuh lain yang disebabkan oleh virus herpes paling menular ketika pecah. Mereka tetap menular sampai benar-benar sembuh.

Tanda-tanda bayi terkena herpes

Karena bayi yang baru lahir memiliki sistem kekebalan yang belum berkembang maksimal, mereka dapat dengan cepat menjadi sakit parah setelah tertular virus.

Segera cari bantuan medis jika bayi Anda:

  • lesu
  • tidak ingin makan
  • memiliki suhu tinggi (demam)
  • memiliki ruam atau luka pada kulit, mata dan di dalam mulut

Ini adalah tanda peringatan dini bahwa bayi Anda mungkin tidak sehat. Sementara itu hubungi bantuan medis darurat segera jika bayi Anda:

  • Menjadi lesu
  • Tidak responsif
  • Susah bangun dari tidur
  • Mengalami kesulitan bernapas atau mulai mendengus
  • Mernafas dengan cepat
  • Memiliki lidah dan kulit biru (sianosis) – jika mereka memiliki kulit coklat atau hitam, ini mungkin lebih mudah dilihat di bibir, lidah dan gusi, di bawah kuku dan di sekitar mata mereka

Seberapa serius herpes pada bayi?

Terkadang herpes neonatal hanya akan mempengaruhi mata, mulut atau kulit bayi. Dalam kasus ini, kebanyakan bayi akan sembuh total dengan pengobatan antivirus.

Namun kondisinya jauh lebih serius jika sudah menyebar ke organ bayi. Banyak bayi dengan jenis herpes neonatal ini akan meninggal, bahkan setelah mereka dirawat.

Jika herpes yang menyebar luas tidak segera diobati, kemungkinan besar bayi akan meninggal.

Bagaimana cara mencegah herpes pada bayi?

Jika Anda hamil dan memiliki riwayat herpes genital, beri tahu dokter atau bidan Anda. Anda mungkin perlu minum obat selama beberapa bulan terakhir kehamilan untuk mencegah pecahnya luka vagina selama persalinan.

Persalinan dengan operasi caesar dianjurkan jika herpes genital telah terjadi untuk pertama kalinya dalam 6 minggu terakhir kehamilan Anda.

Jika Anda mengalami atau memiliki tanda-tanda infeksi herpes, lakukan tindakan pencegahan berikut:

  • Jangan cium bayi
  • Cuci tangan sebelum kontak dengan bayi
  • Cuci tangan sebelum menyusui
  • Menutupi luka dingin, lesi atau tanda-tanda infeksi herpes di mana saja di tubuh Anda untuk menghindari penularan virus
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok