0 Poin
anafilaksis

Waspada Anafilaksis, Kondisi Alergi yang Parah dan Bisa Berbahaya

Anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang berpotensi mengancam jiwa. Ini dapat terjadi dalam hitungan detik atau menit setelah terpapar sesuatu yang membuat seseorang alergi, seperti konsumsi kacang atau sengatan lebah.

Anafilaksis menyebabkan sistem kekebalan melepaskan banjir bahan kimia yang dapat menyebabkan Anda mengalami syok - tekanan darah turun tiba-tiba dan saluran udara menyempit, menghalangi pernapasan. 

Tanda dan gejala meliputi denyut nadi yang cepat dan lemah; ruam kulit; dan mual dan muntah. Pemicu umum termasuk makanan tertentu, beberapa obat, racun serangga dan lateks.

Anafilaksis memerlukan suntikan epinefrin dan perjalanan lanjutan ke ruang gawat darurat. Jika Anda tidak memiliki epinefrin, Anda harus segera pergi ke ruang gawat darurat. Jika anafilaksis tidak segera diobati, bisa berakibat fatal.

Gejala

Gejala anafilaksis biasanya terjadi dalam beberapa menit setelah terpapar alergen. Namun terkadang, anafilaksis dapat terjadi setengah jam atau lebih setelah paparan. Dalam kasus yang jarang terjadi, anafilaksis dapat tertunda selama berjam-jam. 

Tanda dan gejala dari anafilaksis meliputi:

  • Reaksi kulit, termasuk gatal-gatal dan gatal serta kulit memerah atau pucat
  • Tekanan darah rendah (hipotensi)
  • Penyempitan saluran udara dan lidah atau tenggorokan bengkak, yang dapat menyebabkan mengi dan kesulitan bernapas
  • Denyut nadi lemah dan cepat
  • Mual, muntah atau diare
  • Pusing atau pingsan

Penyebab

Sistem kekebalan menghasilkan antibodi yang bertahan melawan zat asing. Ini bagus ketika zat asing berbahaya, seperti bakteri atau virus tertentu. Tetapi sistem kekebalan beberapa orang bereaksi berlebihan terhadap zat yang biasanya tidak menyebabkan reaksi alergi.

Gejala alergi biasanya tidak mengancam jiwa, tetapi reaksi alergi yang parah dapat menyebabkan anafilaksis. Bahkan jika Anda atau anak Anda hanya mengalami reaksi anafilaksis ringan di masa lalu, ada risiko anafilaksis yang lebih parah setelah terpapar zat penyebab alergi lagi.

Pemicu anafilaksis yang paling umum pada anak-anak adalah alergi makanan, seperti kacang tanah dan kacang pohon, ikan, kerang, gandum, kedelai, wijen, dan susu. Selain alergi terhadap kacang tanah, kacang-kacangan, ikan, wijen, dan kerang, pemicu 

anafilaksis pada orang dewasa antara lain disebabkan: Obat-obatan tertentu, termasuk antibiotik, aspirin, dan pereda nyeri lain yang tersedia tanpa resep, dan kontras intravena (IV) yang digunakan dalam beberapa tes pencitraan, sengatan dari lebah, jaket kuning, tawon, lebah dan semut api.

Meski tidak umum, beberapa orang mengalami anafilaksis akibat latihan aerobik, seperti joging, atau bahkan aktivitas fisik yang kurang intens, seperti berjalan kaki. 

Mengonsumsi makanan tertentu sebelum berolahraga atau berolahraga saat cuaca panas, dingin, atau lembab juga dikaitkan dengan anafilaksis pada beberapa orang. Bicarakan dengan dokter, tim medis, atau penyedia pelayanan kesehatan tentang tindakan pencegahan yang harus dilakukan saat berolahraga jika berpotensi terjadi alergi.

Jika Anda tidak mengetahui apa yang memicu serangan alergi, tes tertentu dapat membantu mengidentifikasi alergennya.

YesDok menyediakan dokter profesional yang memungkinkan Anda berkonsultasi dari mana saja dan kapan saja. Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok