0 Poin
Empati.

Walaupun Otak Berada Dalam Keadaan Istirahat, Ternyata Rasa Empati Masih Ada

Rasa empati membantu kita untuk menempatkan posisi diri pada posisi orang lain dan merasakannya. Kini, penelitian telah menemukan akar dari emosi visceral ini dalam keadaan istirahat otak.

Para neurolog telah lama menyibukkan para ilmuwan.

Dari neuron cermin yang membantu kita "memantulkan" emosi orang lain, hingga menggunakan pemindaian otak yang mendeteksi berbagai jenis empati, para peneliti selalu berusaha menggali jauh ke dalam otak, mencari akar perasaan manusia yang mendalam ini.

Sekarang, mereka telah mengajukan pertanyaan menarik lainnya: Apakah mungkin bagi otak untuk mengungkapkan seberapa empati seseorang, bahkan dalam keadaan istirahatnya?

Jawabannya sepertinya ya, menurut hasil penelitian baru yang muncul di jurnal Frontiers in Integrative Neuroscience.

Marco Lacoboni, yang adalah profesor ilmu psikiatri dan biobehavioral di Fakultas Kedokteran David Geffen di University of California, Los Angeles (UCLA), adalah penulis senior penelitian baru ini.

Ia menjelaskan bahwa “Menilai rasa empati merupakan hal yang paling tersulit dalam populasi yang paling membutuhkannya. "

“Empati adalah landasan kesehatan mental. Ini mendorong perilaku sosial dan kooperatif melalui kepedulian kami terhadap orang lain. Itu juga membantu kita untuk menyimpulkan dan memprediksi perasaan, perilaku, dan niat orang lain.”

Prof. Lacoboni dan rekannya meminta 58 partisipan pria dan wanita berusia 18 hingga 35 tahun untuk berpartisipasi dalam percobaan MRI fungsional (fMRI) di mana para ilmuwan mengukur dan memetakan aktivitas otak dengan melacak perubahan halus dalam aliran darah.

Amunizer

Selama percobaan, para peneliti meminta para peserta untuk melihat salib fiksasi putih di layar hitam dan "biarkan pikiran mereka mengembara."

Para peneliti merekam gambar fungsional otak dalam keadaan istirahat. Secara khusus, mereka menggunakan teknik pencitraan BOLD untuk memeriksa otak.

Setelah percobaan fMRI, para peneliti meminta para peserta untuk mengisi Interpersonal Reactivity Index (IRI), kuesioner standar yang mengukur aspek empati “kognitif” dan “emosional”.

IRI terdiri dari “24 pernyataan yang diberikan peserta pada skala lima poin, mulai dari 0 (Tidak menggambarkan saya dengan sangat baik) hingga 5 (Menjelaskan saya dengan sangat baik).”

Contoh pernyataan IRI meliputi: "Saya sering memiliki perasaan yang lembut dan peduli kepada orang yang kurang beruntung;" "Terkadang, saya tidak merasa kasihan pada orang lain ketika mereka mengalami masalah;" "Ketika aku melihat seseorang dimanfaatkan, aku merasa agak protektif terhadap mereka;" "Saya kadang-kadang mencoba memahami teman-teman saya lebih baik dengan membayangkan bagaimana hal-hal terlihat dari sudut pandang mereka."

Temuan dapat menyebabkan terapi baru

Dengan menggunakan algoritma pembelajaran mesin, para peneliti memeriksa apakah pola halus dalam data fMRI meramalkan kecenderungan empati seseorang.

“Kami menemukan bahwa bahkan ketika tidak berada dalam tugas yang melibatkan empati, aktivitas otak dalam jaringan ini dapat mengungkapkan disposisi empati orang,” lapor Prof. Lacoboni.

(Foto: inc.com)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok