0 Poin
Mengukur detak jantung

Wajarkah Detak Jantung Terlalu Rendah?

Salah satu cara tercepat dan termudah untuk mengukur kesehatan jantung Anda adalah dengan memeriksa detak jantung istirahat (RHR) Anda. Dianggap sebagai konteks untuk banyak penanda lain seperti tekanan darah, stres, dan kurang tidur detak jantung biasanya lebih rendah saat istirahat dibandingkan dengan saat Anda melakukan hampir semua aktivitas, dan ini bervariasi dari orang ke orang.

Jadi, penting juga untuk mengetahui apa itu detak jantung istirahat yang rendah. Berbahayakah bagi Kesehatan jantung Anda?

“Secara umum, detak jantung istirahat seseorang adalah normal jika antara 60 dan 100 detak per menit (bpm),” kata direktur medis di Sekolah Kedokteran Warren Alpert di Universitas Brown, Brian Mikolasko.

Ada banyak sekali faktor berbeda yang mempengaruhi apa itu bagi setiap individu, dari tingkat kebugaran hingga usia dan lingkungan. Jendela detak jantung istirahat standar sebenarnya paling bervariasi pada anak kecil. Hingga 1 bulan, detak jantung berkisar dari 70 hingga 190 bpm. Batas atas rentang tersebut menurun perlahan hingga usia 9 tahun, saat rentang berada di antara 70 dan 110 bpm. Dari usia 10 tahun ke atas, jendelanya konstan antara 60 dan 100 bpm.

Sedangkan detak jantung istirahat 42 atau bahkan 38 bpm bisa menjadi tipikal untuk seorang yang terlatih seperti pelari jarak jauh. Detak jantung istirahat paling baik diukur sebelum Anda mulai bergerak di pagi hari.

American Heart Association (AHA) menyatakan bahwa detak jantung maksimum selama olahraga kira-kira sama dengan 220 bpm dikurangi usia orang tersebut, yang merupakan salah satu metode paling dasar untuk memperkirakan detak jantung maksimum seseorang.

Karena kisaran normal detak jantung istirahat adalah antara 60 hingga 100 bpm, oleh karenanya detak jantung istirahat di bawah 60 bpm dianggap lambat, sering disebut sebagai bradikardia.

“Bukan hal yang aneh bagi orang sehat yang terlibat dalam aktivitas ketahanan untuk mengembangkan bradikardia berdasarkan peningkatan tonus vagal dari pelatihan yang menekan detak jantung,” kata professor Kesehatan masyarakat di Minnesota AS, William O. Roberts.

Latihan juga meningkatkan ukuran jantung sehingga dapat mendorong keluarnya volume darah yang lebih besar ke tubuh dengan setiap kontraksi. Roberts menjelaskan bahwa detak jantung yang lebih rendah akan menghasilkan volume darah yang sama pada jantung istirahat yang terlatih dengan detak jantung yang lebih tinggi pada jantung yang tidak terlatih.

Jika Anda khawatir detak jantung istirahat Anda yang rendah terlalu rendah, sebaiknya pergi ke dokter terkait. Mikolasko merekomendasikan untuk memeriksakan diri ke dokter jika detak jantung istirahat Anda secara konsisten berada di bawah 60 bpm.

Ingat, hal-hal ini juga dapat bergantung pada faktor situasional lainnya. Sangat umum bagi orang yang terlatih untuk merasa sedikit pusing saat bergerak cepat seperti bergerak  dari jongkok ke berdiri, menurut Roberts.

“Jika Anda mengalami gejala seperti detak jantung tidak teratur, pusing, pusing, nyeri dada, pingsan, sesak napas, atau kelemahan umum, Anda harus memeriksakan diri ke dokter,” Roberts menambahkan.

(Foto: henryford.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok