0 Poin
kadar gula tinggi

Virus Corona Bisa Lebih Mematikan di Pasien dengan Kadar Gula Tinggi

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa rumah sakit harus memeriksa kadar gula darah pasien dengan COVID-19 untuk meningkatkan peluang mereka selamat dari penyakit tersebut.

Para peneliti di Cina telah menemukan bahwa orang dengan hiperglikemia dua kali lebih mungkin meninggal akibat infeksi coronavirus atau mengembangkan komplikasi serius.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Diabetologia, menunjukkan hubungan antara gula darah tinggi yang abnormal dan hasil yang buruk pada pasien COVID-19. Temuan tersebut berasal dari analisis data dari dua rumah sakit di Wuhan, Cina, antara Januari dan Februari.

Para peneliti mengumpulkan data dari 605 COVID-19 pasien tanpa riwayat diabetes. Tim meneliti tingkat kematian, kadar glukosa darah puasa (FBG), komplikasi di rumah sakit dan skor CRB-65, yang membantu menilai tingkat keparahan pneumonia.

Selama penelitian, 114 pasien meninggal saat di rumah sakit; 208 memiliki satu atau lebih kondisi yang mendasarinya, seperti tekanan darah tinggi. Banyak pasien yang mengalami komplikasi serius atau meninggal muncul dengan kadar FBG yang tinggi.

Para peneliti mengatakan mereka yang berada dalam kelompok FBG tertinggi 2,3 kali lebih mungkin meninggal akibat COVID-19 dan kemungkinan mereka mengalami komplikasi adalah empat kali lebih tinggi. Risiko kematian lebih tinggi pada pria daripada wanita di semua kelompok.

Para peneliti kemudian melihat hubungan antara peningkatan kadar gula darah dan skor CRB-65 yang tinggi atau pneumonia yang lebih buruk. Pasien dengan CRB-65 yang tinggi juga memiliki risiko kematian yang lebih tinggi karena infeksi coronavirus.

Namun, pasien dengan skor CRB-65 terendah atau bahkan nol masih cenderung meninggal karena peningkatan kadar FBG.

Gula darah tinggi abnormal atau hiperglikemia mempengaruhi kematian pasien dalam beberapa cara. Ini berpotensi berkontribusi terhadap perubahan waktu pembekuan, memburuknya fungsi endotel dan kelebihan produksi sitokin inflamasi, yang semuanya telah diamati pada banyak pasien COVID-19.

"Pengujian dan kontrol gula darah harus direkomendasikan untuk semua pasien COVID-19 bahkan jika mereka tidak memiliki diabetes yang sudah ada, karena sebagian besar pasien COVID-19 rentan terhadap gangguan metabolisme glukosa," kata para peneliti.

"Selama pandemi COVID-19, mengukur glukosa darah puasa dapat memfasilitasi penilaian prognosis dan intervensi awal hiperglikemia untuk membantu meningkatkan hasil keseluruhan dalam pengobatan COVID-19."

(Foto: Modern Ghana)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok