0 Poin
tidur dengan mulut diplester

Viral Tren Tidur dengan Mulut Diplester Bikin Lebih Nyenyak, Apakah Aman?

Sebuh tren terbaru kembali viral di sosial media. Kali ini adalah sebuah video tengah tagar #mouthtaping yang sudah ditonton hampir 25 juta kali. Dalam video ini membagikan tips yang dianggap dapat mendukung tidur nyenyak.

Video ini membagikan tips tidur dengan mulut diplester agar tidak mendengkur, dan membuat tidur menjadi lebih nyenyak, baik bagi orang tersebut atau orang lain yang tidur bersamanya.

American Academy of Sleep Medicine (AASM) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), merekomendasikan orang dewasa berusia 18 hingga 60 tahun untuk tidur setidaknya 7 tujuh jam per malam. Tetapi sebuah studi tahun 2019 menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga orang dewasa Amerika yang bekerja tidak mendapatkan durasi tidur sebanyak itu.

Pembuat video tersebut menyebutkan bahwa plester mulut yang ia kenakan dapat menghentikan dengkuran. Tapi apakah cara ini aman dari sisi medis dan kesehatan?

Spesialis obat tidur Dr. Federico Cerrone, dari Atlantic Health System, mengakui bahwa plester mulut secara teknis dapat mengurangi dengkuran dan pernapasan mulut saat tidur, tetapi dia mengatakan risikonya tidak sepadan.

"Ini sangat berbahaya dan kemungkinan merupakan perbaikan cepat alih-alih mengobati akar masalahnya," katanya.

Para ahli mengatakan risiko dari menggunakan perekat mulut saat tidur meliputi:

  • pernapasan terhambat
  • memburuknya sleep apnea dan faktor risikonya
  • iritasi dari atau reaksi alergi terhadap plester 
  • gangguan tidur

“Hidung tersumbat dapat menyebabkan seseorang untuk tidur dengan mulut terbuka, karena membantu mereka bernapas,” jelas Dr. Alex Dimitriu, psikiatri, ahli obat tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine dan BrainfoodMD. Ini juga bisa menjadi penyebab mendengkur.

Jadi, meskipun para pendukung penggunaan plester mulut mungkin mengatakan cara itu membantu pernapasan, Dimitriu memperingatkan kemungkinan akan memiliki efek sebaliknya.

“Penting untuk dicatat bahwa berbaring cenderung membuat hidung lebih tersumbat,” kata Dimitriu. “Kadang-kadang, orang akan bernapas dengan sengau saat tegak, lalu lebih buruk saat berbaring. Ini karena pengumpulan darah. Saat kita berdiri, lebih banyak darah turun ke kaki, jadi hidung tersumbat lebih sedikit.”

Mendengkur bisa menjadi tanda sleep apnea, yang terjadi ketika seseorang berulang kali mulai dan berhenti bernapas saat tidur. Weiss memperingatkan bahwa, meskipun plester mulut dapat membantu mengurangi mendengkur, itu dapat memperburuk sleep apnea dengan membuat pernapasan menjadi lebih sulit. 

Akibatnya, itu menempatkan individu pada risiko yang lebih tinggi pada bahaya yang terkait dengan sleep apnea, termasuk serangan jantung dan kematian.

Weiss menambahkan bahwa plester dapat mengiritasi atau menyebabkan reaksi alergi pada wajah dan bibir. Dimitriu mencatat bahwa, dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang mungkin muntah atau tersedak karena plester tersebut.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok