0 Poin
ilustrasi omicron xe

Varian Omicron XE Ditemukan, tapi Belum Tentu Berbahaya

Pada akhir Maret, U.K. Health Security Agency (UKHSA) mengumumkan varian COVID-19 baru yang disebut XE.

Menurut agensi, varian baru ini adalah rekombinan, artinya campuran dari dua strain. Dalam hal ini, Omicron BA.1 yang sangat menular telah digabungkan dengan varian BA.2 yang lebih baru.

“Sebanyak 637 kasus XE – rekombinan Omicron BA.1 dan BA.2 – telah dikonfirmasi di Inggris sejauh ini,” lapor UKHSA pada akhir Maret. “Yang paling awal dari ini memiliki tanggal spesimen 19 Januari 2022.”

Karena virus bermutasi dari waktu ke waktu, varian rekombinan kemungkinan besar akan terjadi.

“Itu sudah terjadi beberapa kali, dan biasanya yang terjadi adalah Anda memiliki dua varian yang beredar, seseorang mungkin terinfeksi keduanya pada saat yang sama, dan kemudian virus akan bergabung kembali dengan karakteristik kedua varian tersebut,” Carlos Malvestutto, MD , seorang spesialis penyakit menular di Ohio State University Wexner Medical Center.

Malvestutto menegaskan bahwa sejauh ini, tidak ada indikasi bahwa varian XE memiliki kemampuan yang lebih baik dalam menghindari kekebalan yang diperoleh dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

“Kami tidak benar-benar melihat dalam beberapa kasus yang telah terlihat di Inggris Raya, Cina, India; kami tidak melihat itu menyebabkan penyakit parah, ”lanjutnya.

\Satu pertanyaan utama adalah apakah varian rekombinan ini lebih menular daripada varian COVID-19 lainnya.

“Sepertinya Organisasi Kesehatan Dunia mengutip perkiraan yang menunjukkan bahwa XE 10 persen lebih mudah menular daripada BA.2,” kata Robert G. Lahita, MD, Direktur Institut Penyakit Autoimun dan Rematik di Saint Joseph Health dan penulis dari Imunitas Kuat.

Ini terjadi karena varian Omicron COVID-19 BA.2 telah menyebabkan kasus meningkat di AS. Varian tersebut merupakan 72 persen dari kasus COVID-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Kasus BA.2 hanya sedikit 14 persen pada awal Maret, dan agensi memperingatkan mereka memperkirakan varian COVID-19 baru akan terus muncul.

Carl Fichtenbaum, MD, dari Divisi Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas Cincinnati, mengatakan bahwa penularan virus tidak menunjukkan seberapa berbahayanya virus itu.

“Itu hanya berarti pada model hewan dan manusia, tingkat infeksinya lebih tinggi,” jelasnya. "Itu tidak berarti itu membuat Anda lebih sakit atau lebih mungkin dirawat di rumah sakit."

Namun, dia memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk mengetahui apakah varian XE akan mendominasi varian B.A.2 Omicron saat ini, yang diadaptasi dengan sangat baik.

“Kami membutuhkan lebih banyak waktu untuk melihat apakah itu akan menjadi ketegangan yang dominan,” katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok