0 Poin
virus

Varian COVID-19 Delta Masih Lebih Mengkhawatirkan Dibanding Varian Mu

Varian COVID-19 baru, Mu kembali membuat dunia menjadi lebih waspada. Sebab menurut ahli, varian corona baru ini memiliki ciri-ciri resisten terhadap vaksin.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan varian Mu sebagai "varian minat" dan bukan "varian perhatian" karena meskipun telah mencapai hampir setiap sudut negara, tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa itu telah menyebar ke banyak orang pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Dr Carl Fichtenbaum, yang memimpin studi Moderna di UC College of Medicine, mengatakan para ilmuwan masih dalam proses memantau dengan cermat varian baru untuk "melihat apakah itu akan menjadi salah satu yang menyebabkan lebih banyak masalah bagi manusia."

Varian Mu adalah strain kelima dari virus corona baru yang pertama kali terdeteksi di Columbia awal tahun ini. Apa yang membuat strain baru ini sedikit meresahkan adalah bahwa ia ditemukan memiliki karakteristik yang dapat membuatnya resisten terhadap vaksin.

Tidak seperti WHO, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS belum mengklasifikasikan varian baru.  Data ilmiah menunjukkan bahwa strain Mu mungkin telah mencapai puncaknya di AS pada pertengahan Juli ketika kasusnya mencapai sekitar 1,5%. 

Pejabat WHO mengatakan bahwa varian delta yang menyebar cepat masih menjadi jenis SARS-CoV-2 yang "paling mengkhawatirkan". Dibandingkan dengan strain lain, varian delta memiliki transmisibilitas setidaknya dua kali lipat. 

Hal ini tentu saja terlihat dari bagaimana strain delta berhasil menyebar dengan cepat di setidaknya 170 negara sejak pertama kali terdeteksi pada bulan Oktober.

Kepala penasihat medis Gedung Putih Dr. Anthony Fauci mengatakan dalam konferensi pers pekan lalu bahwa meskipun mereka sudah memperhatikan varian mu dan menganggap serius jenis baru, mereka tidak menganggapnya sebagai ancaman langsung untuk saat ini.

Bagi Fichtenbaum, ini semua tentang survival of the fittest di antara varian COVID-19 saat ini. Strain mana pun antara varian delta dan Mu yang mengalahkan dan melebihi jumlah lainnya dalam hal kasus, strain itu akan menjadi fokus perang melawan COVID-19. 

Tetapi mengingat data saat ini, dia mengatakan bahwa Mu tidak mungkin menjadi "varian yang menjadi perhatian."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok