0 Poin
vaksin

Vaksin Covid19 Johnson & Johnson Dapat Izin Edar

Food and Drug Administration (FDA) telah mengizinkan penggunaan vaksin COVID-19 dosis tunggal yang dibuat oleh Johnson & Johnson (J&J).

Otorisasi penggunaan darurat (EUA) ini diberikan satu hari setelah kelompok penasihat merekomendasikan agar FDA mengizinkan vaksin virus corona Johnson & Johnson diberikan kepada orang-orang berusia 18 tahun ke atas.

Vaksin dosis tunggal dibuat oleh divisi vaksin J&J, Janssen Pharmaceuticals ini dapat dikirim dan disimpan pada suhu lemari es standar.

“Ini akan memungkinkan pengiriman yang lebih mudah ke berbagai situs di negara tersebut dan memungkinkan sebagian besar negara untuk divaksinasi,” kata Dr. Jarod Fox, seorang dokter penyakit menular di Orlando Health.

Baik vaksin virus corona Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID harus disimpan dalam freezer yang sangat dingin sampai dicairkan sebelum digunakan.

Analisis data J&J oleh para ilmuwan FDA menemukan bahwa vaksin ini menawarkan perlindungan yang kuat terhadap COVID-19 yang parah, meskipun menunjukkan efektivitas keseluruhan yang lebih rendah.

Para ilmuwan juga mengidentifikasi "tidak ada masalah keamanan khusus" yang akan mencegah vaksin menerima otorisasi darurat.

EUA baru ini akan memberi orang-orang di Amerika Serikat akses ke vaksin virus corona ketiga, meskipun vaksin J&J diperkirakan memiliki ketersediaan terbatas pada awalnya.

Dalam analisis, para ilmuwan FDA mengonfirmasi bahwa vaksin tersebut memiliki efektivitas sekitar 66 persen terhadap COVID-19 sedang hingga parah setidaknya 14 hari setelah vaksinasi.

Efektivitas terhadap COVID-19 parah sekitar 85 persen 28 hari setelah vaksinasi. Ini serupa di semua kelompok ras dan usia.

Namun, efektivitasnya lebih rendah untuk orang berusia 60 tahun ke atas dengan kondisi kesehatan tertentu yang mendasari seperti penyakit jantung dan diabetes.

J&J menguji vaksinnya dalam uji klinis fase 3 yang melibatkan hampir 44.000 orang dewasa di Amerika Serikat, Brazil, dan Afrika Selatan.

Analisis FDA menunjukkan bahwa perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin mulai muncul 14 hari setelah vaksinasi.

Pada 28 hari setelah vaksinasi, tidak ada kasus rawat inap atau kematian pada kelompok yang divaksinasi. Kemanjuran vaksin J&J secara keseluruhan lebih rendah daripada vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID.

(Foto: Gavi)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok