0 Poin
vaksin

Vaksin Covid 19 untuk Ibu Hamil, Amankah?

Saat vaksin COVID-19 sudah mulai digunakan di berbagai negara, termasuk Indonesia, orang hamil harus melihat riwayat medis dan faktor risiko mereka sendiri untuk menentukan apakah mereka siap untuk mendapatkan suntikan.

Vaksin tidak dipelajari pada orang yang hamil selama uji klinis, sehingga hanya menyisakan sedikit data keamanan untuk dikerjakan. Jika Anda sedang hamil, Anda perlu memutuskan apakah suntikan itu tepat untuk Anda.

Meskipun risiko keseluruhan COVID-19 parah rendah, orang hamil yang tertular virus corona memiliki peluang lebih tinggi untuk dirawat di unit perawatan intensif (ICU), menggunakan alat bantu pernapasan, atau kemungkinan terburuknya meninggal.

Dari 4,2 juta orang Amerika yang sudah menerima dosis pertama vaksin COVID-19, ada banyak petugas kesehatan yang hamil yang merasa risiko pribadi mereka tertular COVID-19 melebihi potensi risiko suntikan, yang secara luas dianggap aman pada orang hamil.

“Di antara dua pilihan vaksinasi atau tertular COVID, wanita harus membuat pilihan yang sesuai dengan nilai mereka sendiri dan lingkungan tempat mereka bekerja dan hidup,” kata Dr. Lauren Demosthenes, seorang OB-GYN dan direktur medis senior dengan Babyscripts.

Orang hamil tidak diikutsertakan dalam uji coba vaksin, sehingga data tentang bagaimana orang yang hamil merespon vaksin COVID-19 sangat terbatas.

Konon, vaksin messenger RNA (mRNA) dianggap aman untuk orang hamil. Menurut Dr. Henry Bernstein, seorang dokter anak di Northwell Health's Cohen Children's Medical Center, mereka bukanlah vaksin hidup, tidak memasuki inti sel kita, dan tidak mengubah DNA kita.

Vaksin juga tidak mungkin mencapai dan melewati plasenta, menurut Dr. Christian Pettker, spesialis kehamilan berisiko tinggi di Yale Medicine dan profesor ilmu kebidanan, ginekologi, dan reproduksi di Yale School of Medicine.

“Berdasarkan pengetahuan saat ini, para ahli yakin bahwa vaksin mRNA tidak akan menimbulkan risiko bagi orang yang sedang hamil,” kata Pettker.

Beberapa orang melaporkan efek samping ringan setelah menerima vaksin, seperti kelelahan dan demam ringan. Efek samping ini hanya menunjukkan sistem kekebalan bekerja, dan bukan merupakan tanda sesuatu yang lebih serius.

Orang hamil yang mengalami demam ringan setelah suntikan dapat mempertimbangkan penggunaan asetaminofen.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) mengatakan vaksin tidak boleh ditahan dari orang yang sedang menyusui atau hamil.

ACOG juga menyatakan vaksin tidak diyakini menyebabkan kemandulan, keguguran, bahaya pada bayi baru lahir, atau membahayakan orang hamil, tambah Demosthenes.

“Wanita yang mencoba untuk hamil harus merasa nyaman dengan keputusan mereka untuk mendapatkan vaksin dan jika mereka harus hamil, mereka harus menerima dosis kedua pada 3 minggu,” kata Demosthenes.

Pada akhirnya, memilih apakah akan mendapatkan vaksin atau tidak akan menjadi keputusan pribadi setiap orang yang hamil.

"Wanita harus memikirkan tentang tingkat penularan komunitas di mana mereka tinggal, apa risiko pribadi mereka terpapar penyakit itu sendiri," kata Bernstein.

Penting juga untuk mempertimbangkan kondisi kesehatan lain yang mendasari - seperti obesitas, diabetes, atau penyakit paru-paru - yang dapat meningkatkan risiko COVID-19 yang parah, kata Pettker.

(Foto: AECC)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok