0 Poin
coronavac

Vaksin CoronaVac Berikan Perlindungan Hingga 83% pada Uji Coba Fase 3

Dalam sebuah studi baru yang dipresentasikan pada Kongres Mikrobiologi Klinis & Penyakit Menular Eropa ke-31, para ilmuwan melaporkan bahwa vaksin CoronaVac menawarkan perlindungan 83,5% terhadap COVID-19 yang bergejala, berdasarkan hasil uji coba fase 3 sementara.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa vaksin tersebut menawarkan perlindungan 100% terhadap pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Namun, karena ini adalah hasil sementara, tingkat kepastian atas tingkat perlindungan yang tepat terhadap rawat inap relatif rendah.

Temuan yang muncul di The Lancet, merupakan kabar baik lebih lanjut untuk efektivitas vaksin terhadap SARS-CoV-2.

Seperti Dr. Guido Forni dan Dr. Alberto Mantovani, atas nama Komisi COVID-19 Accademia Nazionale dei Lincei di Roma, mencatat, “Kemungkinan memiliki banyak vaksin berdasarkan teknologi yang berbeda akan memungkinkan kami untuk memilih vaksin yang paling efektif dalam fase-fase tertentu dari pandemi dan berbagai belahan dunia.”

Vaksin CoronaVac adalah vaksin yang tidak aktif. Ini berarti mengandung bentuk SARS-CoV-2 yang tidak aktif, yang tidak dapat mereplikasi dirinya sendiri.

Meskipun demikian, sistem kekebalan masih mampu melatih antibodi berdasarkan virus yang tidak aktif. Ini berarti bahwa jika seseorang kemudian terkena virus, tubuh mereka memiliki peluang lebih baik untuk melawan infeksi atau mengurangi tingkat keparahannya.

CoronaVac telah menerima otorisasi darurat di 37 negara berdasarkan hasil sebelumnya, dan diberikan otorisasi penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 1 Juni 2021. Namun, uji coba CoronaVac sedang berlangsung sampai saat ini.

Setelah menganalisis data, para ilmuwan menemukan bahwa CoronaVac menawarkan perlindungan 83,5% terhadap gejala COVID-19.

Dari 6.559 orang dalam kelompok vaksin, sembilan mengembangkan gejala COVID-19 14 hari setelah vaksinasi kedua mereka, dibandingkan dengan 32 dari 3.470 peserta dalam kelompok plasebo.

Menurut data ini, vaksin menawarkan perlindungan 100% terhadap rawat inap karena COVID-19. Namun, sedikitnya jumlah orang yang dirawat di rumah sakit membuat perkiraan dampak sebenarnya pada rawat inap menjadi tidak pasti. 

Hanya enam orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dalam kelompok plasebo, dan tidak ada seorang pun dari kelompok vaksin yang dirawat di rumah sakit.

CoronaVac juga terbukti sangat aman. Hanya di bawah 19% dari kelompok vaksin dan 17% dari kelompok plasebo melaporkan reaksi yang merugikan. Namun, lebih dari 90% di antaranya ringan, dan sekitar setengahnya tidak bertahan lebih dari 1 hari.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok