0 Poin
Ilustrasi Vaksin

Vaksin Booster Memberikan 90% Perlindungan Terhadap Varian COVID-19 Baru

Studi baru menunjukkan, dosis booster dari vaksin Pfizer dan Moderna menawarkan perlindungan yang lebih baik untuk menghindari rawat inap karena terpapar varian COVID-19.

Data yang dirilis pada oleh Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) menemukan bahwa dosis ketiga dari kedua vaksin lebih dari 90% efektif terhadap varian Delta dan Omicron.

Menurut penelitian CDC, efektivitas vaksin terhadap rawat inap setelah dua dosis adalah 90% sampai enam bulan setelah dosis kedua tetapi turun menjadi 81% setelah itu.

Namun, dua minggu setelah dosis ketiga, efektivitas terhadap rawat inap meningkat menjadi 94%.

Selama lonjakan yang lebih baru dalam kasus Omicron, tingkat efektivitas setelah dua dosis mencapai 81% dari dua minggu hingga enam bulan, sebelum turun menjadi 57%. Dua minggu setelah booster, efektivitas meningkat menjadi 90%.

Sebuah studi CDC kedua, juga dirilis pada hari Jumat, memeriksa data dari 25 departemen kesehatan negara bagian dan lokal dan menemukan bahwa orang-orang dengan suntikan booster secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi Omicron.

Penelitian menemukan bahwa di antara pasien yang diberikan vaksin booster, ada rata-rata 149 kasus per 100.000 orang, dibandingkan dengan 255 di antara mereka yang sejauh ini hanya memiliki dua dosis.

Sebuah studi terpisah, yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, menetapkan bahwa kemungkinan tertular Covid-19 dan mengembangkan gejala adalah 66% lebih rendah bagi mereka yang memiliki vaksinasi booster.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok