0 Poin
vaksin

Vaksin Booster COVID-19 dan Mengapa Dibutuhkan

Ada semakin banyak bukti bahwa orang yang telah menerima vaksin COVID-19 cenderung tidak terinfeksi virus yang menyebabkan penyakit ini. Apabila tetap terpapar, mereka cenderung tidak memiliki gejala penyakit yang parah.

Namun, bukti juga muncul bahwa vaksin yang ada mungkin menawarkan perlindungan yang lebih sedikit terhadap varian baru SARS-CoV-2, seperti varian delta.

Satu studi, misalnya, menunjukkan bahwa 95% orang yang menerima kedua dosis vaksin Pfizer-BioNTech atau Oxford-AstraZeneca COVID-19 memiliki respons imun yang lebih lemah terhadap varian delta daripada strain sebelumnya.

Orang yang menerima hanya satu dosis dari salah satu vaksin memiliki respon imun yang sangat lemah, yang menunjukkan bahwa dosis tunggal dari salah satu vaksin ini tidak memberikan perlindungan yang memadai.

Kementerian Kesehatan Israel misalnya, juga merilis pernyataan yang mengatakan bahwa efektivitas vaksin Pfizer-BioNTech dalam mencegah gejala COVID-19 turun menjadi hanya 64% pada 6 bulan pasca-vaksinasi. Namun, dicatat bahwa dua dosis Pfizer masih dapat mencegah penyakit serius pada 93% kasus.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka "siap untuk dosis booster jika dan ketika ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa mereka dibutuhkan."

Vaksin booster adalah dosis vaksin tambahan yang seharusnya memberikan perlindungan ekstra terhadap penyakit, karena efek dari beberapa vaksin dapat hilang seiring waktu.

Booster vaksin umum untuk banyak infeksi virus, termasuk flu, yang membutuhkan booster setiap tahun, tetanus, difteri, dan pertusis (DTaP), yang membutuhkan booster setiap 10 tahun.

Untuk beberapa vaksin, menerima dosis yang lebih kecil lebih sering lebih efektif daripada mendapatkan dosis vaksin tunggal yang besar.

Pendekatan ini memungkinkan sistem kekebalan untuk membangun respons kekebalannya secara berkelanjutan. 

Ketika sistem kekebalan mengingat antigen tertentu yang sebelumnya mengaktifkannya, ia dapat merespons lebih cepat saat bertemu dengan mereka berikutnya.

Meskipun banyak booster vaksin identik dengan dosis sebelumnya, beberapa dimodifikasi untuk meningkatkan kemanjurannya.

Umumnya ada dua alasan mengapa orang mungkin mempertimbangkan booster vaksin. Yang pertama adalah bahwa kekebalan secara alami berkurang seiring waktu. 

Tanpa paparan berulang terhadap antigen tertentu, sistem kekebalan mungkin menjadi kurang mampu mencegah infeksi atau penyakit. Penguat vaksin membantu sistem kekebalan mempertahankan respons protektif.

“Alasan lain kami mungkin memerlukan vaksinasi booster adalah varian virus,” kata juru bicara Tim Vaksin COVID-19 di Universitas Oxford.

“Beberapa varian telah berevolusi untuk menghindari beberapa bagian dari respons imun kita, yang berarti mereka dapat lebih mudah menginfeksi mereka yang memiliki respons imun terhadap virus – yaitu, mereka yang sebelumnya telah terinfeksi atau divaksinasi,” jelasnya.

“Namun, virus tidak dapat menghindari semua bagian dari respon imun kita. Vaksinasi booster sangat membantu, karena dapat meningkatkan bagian dari respons imun kita yang tidak dapat dihindari oleh varian virus,” sambungnya.

“Atau, kita bisa menggunakan vaksin booster yang secara khusus menargetkan varian virus. Ini bekerja dengan menghasilkan respons imun baru terhadap bagian virus yang telah berubah dari vaksin asli sambil juga meningkatkan respons imun yang ada terhadap bagian virus yang tidak berubah, yang juga akan membantu melindungi dari varian lain,” tambah mereka.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok