0 Poin
pasta

Tips Memasak Pasta Sebagai Makanan yang Lezat dan Sehat

Apakah Anda menyukai makanan khas Italia, pasta? Jika iya, apakah Anda yakin pasta yang Anda makan juga sehat?

Bagi Anda yang belum tahu, makan pasta bisa bermanfaat sebagai bagian dari diet sehat. Dalam sebuah penelitian besar tahun 2016 terhadap orang Italia, para peneliti menemukan bahwa mereka yang makan pasta sebagai bagian dari diet Mediterania memiliki indeks massa tubuh, lingkar pinggang, dan rasio pinggang-pinggul yang lebih rendah.

Kelly Jones, MS, RD, CSSD, LDN, dan Mia Syn, MS, RDN untuk membagikan tips untuk membuat setiap jenis pasta sehat untuk dikonsumsi.

Perbanyak protein, sayuran, dan lemak sehat

“Menyeimbangkan hidangan pasta Anda dengan protein yang cukup, sayuran untuk serat dan nutrisi, dan beberapa lemak sehat sangat baik untuk menjaga kadar gula darah yang stabil,” kata Jones.

"Keseimbangan semua komponen ini membuat hidangan pasta lebih padat nutrisi dan memuaskan, menghilangkan perasaan 'tanpa dasar' yang digambarkan beberapa orang saat hanya makan pasta dan saus," katanya.

Jones merekomendasikan untuk menambahkan beberapa bahan seperti alpukat dengan tumis bayam dan ayam, tuna, brokoli atau minyak bawang putih untuk vegetarian.

Perhatikan kandungan seratnya

Jika Anda menderita diabetes atau khawatir dengan kadar gula darah Anda, Syn menyarankan untuk menghindari pasta olahan dan memilih gandum utuh, atau pilihan kaya serat lainnya.

Meskipun pasta olahan telah diperkaya dengan vitamin dan mineral, tidak memiliki serat yang hampir sama, yang dapat menyebabkan kadar gula darah melonjak.

Sebuah studi 2018 menemukan bahwa asupan serat secara signifikan mengurangi kejadian diabetes tipe 2. Pria harus mengkonsumsi sekitar 38 gram serat per hari, sedangkan wanita harus mengkonsumsi sekitar 25 gram.

Buat saus sendiri

Meskipun banyak jenis saus pasta yang dijual di pasaran, namun Jones dan Syn merekomendasikan untuk membuatnya sendiri di rumah. 

Saus berbahan dasar krim mungkin mengandung banyak zat aditif dan penstabil yang tidak sehat, sementara saus lain mungkin memiliki kandungan natrium atau lemak yang tinggi dan gula tambahan.

Syn merekomendasikan untuk menyiapkan campuran sederhana seperti oregano, daun basil, dan bawang putih untuk membuat saus Anda menjadi asin. Menghaluskan sayuran juga merupakan pilihan yang bagus.

Jika Anda dalam keadaan darurat dan tidak punya waktu untuk mengaduk saus, pastikan untuk memeriksa label nutrisi untuk kandungan natrium dan gula dari saus pasta yang Anda beli.

Jangan masak pasta terlalu lama

Pasta paling sehat ketika Anda mengikuti waktu memasak yang disarankan. "Ketika terlalu matang, komponen pati pasta menyerap terlalu banyak air, yang menyebabkan pembengkakan dan nutrisinya akhirnya dilepaskan dalam air rebusan," kata Syn.

Memasak pasta terlalu lama juga dapat mengurangi jumlah nutrisi, seperti folat, yang awalnya diperkaya dengan pasta.

Menurut sebuah studi, vitamin B1 dan riboflavin paling banyak tercuci selama pemrosesan dan pemasakan, menyisakan 40% riboflavin asli dan 60% tiamin asli yang ditambahkan. 

Untungnya, memasak pasta tidak terlalu mempengaruhi kadar folat, dengan 80% tersisa di produk akhir yang dimasak.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok