0 Poin
vaksin

Tingkat Efektivitas Vaksin Pfizer dan Moderna Terbukti Tembus 90%

Sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna sangat efektif dalam mencegah infeksi simtomatik (dengan gejala) dan asimtomatik (tidak memiliki gejala) di dunia nyata.

Studi diterbitkan 29 Maret di Morbidity and Mortality Weekly Report, sebuah publikasi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Para peneliti menemukan bahwa rejimen vaksin dua dosis 90 persen efektif mencegah infeksi 2 minggu setelah orang menerima dosis kedua.

Satu dosis efektif 80 persen 2 minggu setelah vaksinasi. Hal ini didasarkan pada rentang waktu yang terbatas antara dosis pertama dan kedua, sehingga penelitian tidak dapat menunjukkan seberapa efektif satu dosis vaksin dalam jangka panjang.

Hasil ini serupa dengan hasil uji klinis fase 3 sebelumnya, yang menemukan kemanjuran lebih dari 90 persen untuk vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID.

Kemanjuran adalah ukuran seberapa baik vaksin bekerja dalam pengaturan uji klinis yang dikontrol dengan cermat. Efektivitas dunia nyata terkadang lebih rendah karena sejumlah faktor.

Dr. James H. Conway, spesialis penyakit menular pediatrik di Universitas Wisconsin-Madison, mengatakan, “yang paling kami pedulikan adalah keefektifan vaksin - potensinya di dunia nyata.”

Dengan penelitian seperti ini, "kami mulai mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa kuat vaksin ini ketika orang keluar ke dunia nyata," kata Conway.

“Jadi harus sangat meyakinkan semua orang bahwa vaksin ini bekerja sebaik yang kami harapkan,” katanya.

Studi ini melibatkan 3.950 petugas kesehatan, responden pertama, dan pekerja penting dan garis depan lainnya di delapan lokasi AS. Mereka menerima salah satu dari vaksin ini antara 14 Desember 2020 hingga 13 Maret 2021.

Tidak ada peserta yang sebelumnya dinyatakan positif SARS-CoV-2, virus corona yang menyebabkan COVID-19.

Peserta mengumpulkan swab test mingguan, yang mereka kirim ke laboratorium pusat untuk pengujian virus corona RT-PCR.

Mereka melakukan ini terlepas dari apakah mereka menunjukkan gejala COVID-19. Ini memungkinkan para peneliti untuk juga mengidentifikasi orang dengan infeksi tanpa gejala atau gejala sebelumnya.

Selama masa studi, hampir dua pertiga orang menerima kedua dosis tersebut, dan sekitar 12 persen menerima satu dosis. Kedua vaksin mRNA diberikan dengan jadwal dua dosis.

Di antara orang yang tidak divaksinasi, 161 infeksi terjadi selama masa studi. Tiga infeksi terjadi pada orang yang diimunisasi lengkap, dan delapan infeksi pada orang yang diimunisasi sebagian.

Imunisasi lengkap dimulai 14 hari setelah dosis kedua vaksin. Saat itu, kebanyakan orang telah menghasilkan tanggapan kekebalan yang kuat terhadap virus.

Berdasarkan data ini, para peneliti memperkirakan keefektifan vaksin di dunia nyata sangat tinggi, dan menunjukkan bahwa vaksin berfungsi terlepas dari apakah seseorang memiliki gejala atau tidak.

“Sangat menggembirakan bahwa (vaksin ini) sedikit mengurangi penyakit simptomatik, tetapi juga membuat pengaruh besar dalam kasus asimtomatik,” kata Conway.

"Kasus asimtomatik adalah hal yang paling kami khawatirkan," tambahnya, "karena orang mungkin menumpahkan (partikel virus) dan tidak menyadarinya."

(foto: The Strait Times)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok