0 Poin
ilustrasi otak

Terpapar COVID-19 Sebabkan Perubahan pada Otak

Sebuah studi menunjukkan bahwa COVID-19 dapat menyebabkan perubahan pada otak. Para ilmuwan menemukan perbedaan signifikan dalam pemindaian MRI (magnetic resonance imaging) sebelum dan sesudah infeksi.

Bahkan setelah infeksi ringan, ukuran keseluruhan otak sedikit menyusut, dengan sedikit materi abu-abu di bagian yang berhubungan dengan penciuman dan ingatan.

Para peneliti tidak tahu apakah perubahan itu permanen tetapi menekankan bahwa otak bisa sembuh. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Nature.

Penulis utama Prof Gwenaelle Douaud, dari Wellcome Center for Integrative Neuroimaging, di University of Oxford, mengatakan: "Kami melihat pada dasarnya infeksi ringan, jadi untuk melihat bahwa kami benar-benar dapat melihat beberapa perbedaan di otak mereka dan seberapa banyak yang dimiliki otak mereka berubah dibandingkan dengan mereka yang tidak terinfeksi cukup mengejutkan."

Proyek Biobank Inggris telah memantau kesehatan 500.000 orang selama sekitar 15 tahun dan memiliki basis data pemindaian yang direkam sebelum pandemi sehingga memberikan kesempatan unik untuk mempelajari dampak kesehatan jangka panjang dari virus tersebut.

Penelitian menemukan bahwa ada kehilangan materi abu-abu di area penciuman, terkait dengan penciuman, dan wilayah yang terkait dengan memori. Mereka yang baru saja pulih dari COVID-19 merasa sedikit lebih sulit untuk melakukan tugas mental yang kompleks.

Tetapi para peneliti tidak tahu apakah perubahan itu dapat dibalik atau benar-benar penting untuk kesehatan dan kesejahteraan.

"Kita perlu ingat bahwa otak itu benar-benar plastik - maksudnya bisa menyembuhkan dirinya sendiri - jadi ada kemungkinan besar, seiring waktu, efek berbahaya dari infeksi akan berkurang," kata Prof Douaud.

Hilangnya materi abu-abu yang paling signifikan adalah di area penciuman - tetapi tidak jelas apakah virus secara langsung menyerang wilayah ini atau sel mati begitu saja karena tidak digunakan setelah orang dengan COVID-19 kehilangan indera penciumannya.

Penelitian ini juga tidak menemukan dengan jelas apakah semua varian virus menyebabkan kerusakan ini.

Pemindaian dilakukan ketika virus asli dan varian alfa tersebar luas dan hilangnya penciuman dan pengecapan merupakan gejala utama.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok