0 Poin
bahaya makan beras saat hamil

Ternyata Ini Bahaya Makan Beras Mentah saat Hamil

Ibu hamil memang dikenal dengan kebiasaan ngidam. Tetapi salah satu ibu hamil punya kebiasaan ngidam yang menjadi viral, karena ia suka mengonsumsi beras mentah.

Kisah ini dibagikan oleh salah satu pengguna TikTok. Ia menceritakan bahwa selama hamil ia punya keinginan untuk makan beras mentah. Beras tersebut ia cuci dengan air mengalir, kemudian baru ia santap.

Postingan ini viral dan menuai pro-kontra di kalangan netizen. Sebenarnya, apakah aman atau malah terdapat bahaya makan beras mentah saat hamil?

Beras adalah makanan pokok di banyak negara di dunia. Tetapi mengkonsumsi beras mentah telah dikaitkan dengan beberapa masalah kesehatan.

Dilansir dari Healthline, mengkonsumsi nasi mentah atau setengah matang dapat meningkatkan risiko keracunan makanan. Hal ini karena beras dapat menjadi sarang bakteri berbahaya, seperti Bacillus cereus (B. cereus). 

Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa B. cereus hadir di hampir setengah dari sampel beras komersial. B. cereus merupakan jenis bakteri yang banyak ditemukan di tanah dan dapat mencemari beras mentah. Bakteri ini dapat membentuk spora, yang dapat membantu bertindak sebagai perisai untuk memungkinkan B. cereus bertahan memasak.

Namun, bakteri ini umumnya tidak menjadi perhatian pada nasi yang baru dimasak karena suhu tinggi dapat meminimalkan pertumbuhannya. Sedangkan dengan beras mentah, dan disimpan dengan tidak benar, suhu yang lebih dingin dapat mendorong pertumbuhannya.

Keracunan makanan yang terkait dengan B. cereus dapat menyebabkan gejala seperti mual, muntah, kram perut, atau diare dalam waktu 15-30 menit setelah dikonsumsi.

Selain itu, bahaya makan beras mentah saat hamil lainnya adalah, beras mentah memiliki beberapa senyawa yang dapat menyebabkan masalah pencernaan.

Beras mentah mengandung lektin, sejenis protein yang bertindak sebagai insektisida alami. Lektin kadang-kadang disebut sebagai antinutrisi karena dapat mengurangi kemampuan tubuh Anda untuk menyerap nutrisi.

Manusia tidak dapat mencerna lektin, sehingga mereka melewati saluran pencernaan Anda tidak berubah dan dapat merusak dinding usus. Ini dapat menyebabkan gejala seperti diare dan muntah. Biasanya, saat nasi dimasak, sebagian besar lektin ini dihilangkan oleh panas.

Dalam beberapa kasus, keinginan untuk makan beras mentah bisa menjadi tanda gangguan makan yang dikenal sebagai pica - nafsu makan untuk makanan atau zat non-nutrisi.

Meskipun pica jarang terjadi, pica lebih mungkin terjadi pada anak-anak dan wanita hamil. Ini bersifat sementara dalam banyak kasus tetapi mungkin memerlukan konseling psikologis.

Mengkonsumsi beras mentah dalam jumlah besar karena pica telah dikaitkan dengan efek samping seperti kelelahan, sakit perut, rambut rontok, kerusakan gigi, dan anemia defisiensi besi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok