0 Poin
Pewarna Makanan Sebabkan Masalah pada Usus

Terlalu Sering Konsumsi Pewarna Makanan Sebabkan Masalah pada Usus

Pewarna makanan biasa digunakan untuk membuat tampilan makanan menjadi lebih menarik. Tetapi sebuah studi baru menemukan, konsumsi makanan dengan pewarna makanan yang berlebihan akan menyebabkan dampak negatif pada kesehatan usus.

Pada studi yang diterbitkan di Nature Communications, para peneliti melihat dampak potensial dari paparan pewarna sintetis Allura Red pada kesehatan usus.

Penyakit radang usus (IBD), Penyakit Crohn, dan kolitis ulserativa adalah gangguan jangka panjang yang memengaruhi jaringan saluran pencernaan. Ada semakin banyak bukti bahwa pola makan orang mungkin memengaruhi perkembangan penyakit radang usus, dengan beberapa penelitian menunjukkan bagaimana zat aditif "tingkat tinggi" dapat mengubah mikrobioma usus dan memicu kolitis.

Meskipun ada peningkatan yang signifikan dalam penggunaan pewarna sintetis dalam 50 tahun terakhir, masih "kurang dipahami" bagaimana pengaruhnya terhadap peradangan usus.

"Allura Red AC (AR) adalah pewarna sintetis yang sangat umum; namun, sedikit yang diketahui tentang dampaknya terhadap kolitis," tulis para peneliti. Di antara banyak pewarna, Allura Red adalah pewarna yang paling banyak digunakan di banyak negara dan dapat ditemukan dalam produk makanan yang biasa dikonsumsi yang ditujukan untuk anak-anak (misalnya, sereal sarapan, minuman, dan makanan manis)."

Untuk mengetahui bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan usus, para peneliti menggunakan model hewan untuk melihat dampak paparan kronis atau intermiten terhadap Allura Red.

Mereka menemukan bahwa tikus yang terpapar Allura Red secara kronis selama 12 minggu - pada tingkat yang relatif terhadap paparan biasa orang - sebenarnya mengembangkan kolitis ringan.

"Data saat ini menunjukkan bahwa AR meningkatkan kerentanan terhadap kolitis," tulis para peneliti.

"Studi ini menunjukkan efek berbahaya yang signifikan dari Allura Red pada kesehatan usus dan mengidentifikasi serotonin usus sebagai faktor penting yang memediasi efek ini," kata penulis senior studi Waliul Khan, dari Universitas McMaster, dalam rilis berita. "Temuan ini memiliki implikasi penting dalam pencegahan dan pengelolaan radang usus."

Mereka juga menemukan bahwa paparan AR pada anak-anak dapat menyebabkan "kerentanan tinggi terhadap kolitis." Hal ini penting karena banyak produsen makanan menggunakan pewarna sintetis dalam produk mereka agar lebih menarik bagi anak-anak. Oleh karena itu, anak-anak mungkin berisiko lebih tinggi terpapar daripada orang dewasa.

"Penelitian ini merupakan kemajuan yang signifikan dalam menyadarkan masyarakat akan potensi bahaya pewarna makanan yang kita konsumsi sehari-hari," ujarnya.

"Secara kolektif, kami menunjukkan bahwa paparan Allur Red yang kronis, tetapi tidak intermiten, meningkatkan kerentanan kolitis," tulis para peneliti. "Studi masa depan diperlukan untuk mengidentifikasi efek serupa pada manusia."

Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok