0 Poin

Terlalu Banyak Menggunakan Smartphone Tidak Berpengaruh Pada Kesehatan Mental

Sudah banyak ketakutan di kalangan orang tua bahwa terlalu banyak menggunakan ponsel pintar akan berpengaruh buruk bagi kesehatan mental anak-anak mereka.

Bagi sebagian orang tua, istilah kecanduan ponsel pintar mungkin mirip dengan kecanduan rookok atau barang-barang candu lainnya. Dengan kata lain, semakin banyak Anda menggunakan smartphone, semakin buruk kecanduan Anda dan kesehatan mental Anda menderita

Sebuah studi baru dari University of California, Irvine menerbitkan Agustus ini di jurnal peer-review, Clinical Psychological Science, menghilangkan ketakutan itu.

Dalam penelitian tersebut, peneliti UC Irvine mempelajari berapa banyak waktu yang dihabiskan remaja pada ponsel mereka dan mencari tahu apakah waktu penggunaan ini berimbas pada kesehatan mental yang lebih buruk. Mereka tidak menemukan hubungan antara penggunaan teknologi dan kesehatan mental setelah mensurvei 2.000 remaja.

Para peneliti juga secara khusus melacak penggunaan smartphone dari hampir 400 peserta antara usia 10 dan 15 selama dua minggu. Dalam prosesnya, mereka mengumpulkan informasi tentang status kesehatan mental remaja tiga kali sehari selama rentang waktu ini.

Analisis mereka menemukan “penggunaan teknologi tidak memprediksi gejala kesehatan mental nantinya. Kesehatan mental yang dilaporkan remaja juga tidak lebih buruk pada hari-hari ketika mereka melaporkan menghabiskan lebih banyak waktu dibandingkan lebih sedikit untuk teknologi. "

Amunizer

Studi ini mengungkapkan remaja dengan risiko lebih tinggi untuk masalah kesehatan mental juga tidak menunjukkan tanda-tanda peningkatan risiko masalah kesehatan mental pada hari-hari di mana mereka lebih banyak menggunakan smartphone.

Para peneliti kemudian mencari tahu apakah remaja yang menghabiskan lebih banyak waktu di ponsel mereka atau perangkat digital lainnya lebih mungkin mengalami masalah kesehatan mental nanti. Mereka juga berusaha menjawab pertanyaan jika menghabiskan lebih banyak waktu untuk teknologi pada hari tertentu dalam seminggu terkait dengan kesehatan mental yang lebih buruk pada hari itu.

Mereka menemukan jawabannya adalah "Tidak" dalam kedua kasus.

“Bertolak belakang dengan kepercayaan umum bahwa smartphone dan media sosial merusak kesehatan mental remaja, kami tidak melihat banyak dukungan untuk gagasan bahwa waktu yang dihabiskan untuk telepon dan online dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk masalah kesehatan mental,” Michaeline Jensen, studi penulis utama dan asisten profesor psikologi di University of North Carolina, mengatakan.

Orang tua harus fokus pada kualitas hidup remaja secara keseluruhan untuk meningkatkan kesehatan mental anak tersebut.

Candice Odgers, seorang profesor ilmu psikologi di UC Irvine, percaya sekarang saatnya bagi orang dewasa untuk berhenti berdebat tentang apakah ponsel cerdas dan media sosial baik atau buruk bagi kesehatan mental remaja.

Sebaliknya, orang dewasa perlu mulai mencari cara terbaik untuk mendukung remaja baik dalam kehidupan offline maupun online mereka.

(Foto: Mediapost.com)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok