0 Poin
olahraga sakit

Terlalu Banyak Berolahraga Bisa Sebabkan Masalah Pada Jantung?

Terlalu banyak bisa berbahaya bahkan untuk berolahraga. Itu menurut sebuah penelitian yang menemukan olahraga ekstrem memiliki potensi efek negatif pada jantung, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan serius jika dibiarkan.

Memiliki gaya hidup aktif telah lama dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik. Ini dapat membantu mengurangi risiko atau efek dari obesitas, penyakit jantung, diabetes tipe 2 dan penyakit kronis lainnya.

Namun, para peneliti mengatakan orang hanya dapat menikmati manfaat ini jika mereka tidak melampaui tingkat latihan yang disarankan. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS) mengatakan bahwa orang dewasa harus melakukan setidaknya 150 menit seminggu olahraga intensitas sedang atau 75 menit seminggu intensitas tinggi, aktivitas aerobik.

Aktivitas intensitas tinggi yang umum meliputi kelas lari, bersepeda, berenang, dan menari. Berjalan, hiking, bermain golf, latihan di rumah, dan berkebun merupakan aktivitas intensitas sedang yang disarankan.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Mayo Clinic Proceedings ini menyarankan orang harus mengikuti rekomendasi HHS. Ditemukan bahwa orang yang melakukan olahraga ekstrim setiap minggu cenderung mengembangkan kalsifikasi arteri koroner (CAC).

CAC menunjukkan adanya plak yang mengandung kalsium di arteri jantung, yang merupakan prediktor umum penyakit jantung, menurut Healthline. Untuk melihat bagaimana itu terjadi setelah latihan ekstrem yang teratur, para peneliti mengumpulkan hampir 3.200 orang.


Tim meneliti seberapa sering para peserta berolahraga dan jenis aktivitas fisik mereka selama 25 tahun. Para peneliti kemudian membaginya menjadi kelompok-kelompok yang memisahkan mereka yang memenuhi pedoman aktivitas fisik, mereka yang jatuh di bawah dan mereka yang melampauinya.

 

Analisis menunjukkan bahwa orang yang melakukan aktivitas sedang selama 450 menit atau setidaknya 7,5 jam seminggu, yang tiga kali lipat dari jumlah yang disarankan, memiliki risiko 27 persen lebih tinggi terkena CAC. Peserta kulit putih mengalami lebih banyak efek latihan ekstrim.

Kelompok ini muncul 80 persen lebih mungkin untuk mengembangkan CAC. Para peneliti mengatakan risikonya sedikit lebih tinggi untuk pria kulit putih daripada wanita.

Sementara itu, peserta yang gagal memenuhi jumlah latihan yang direkomendasikan selama penelitian memiliki risiko lebih tinggi mengalami tekanan darah tinggi dan diabetes tipe 2 pada usia paruh baya.

"Tingkat tinggi latihan dari waktu ke waktu dapat menyebabkan tekanan pada arteri yang mengarah ke CAC lebih tinggi," Jamal Rana, penulis studi, mengatakan dalam siaran pers. "Namun, penumpukan plak ini mungkin jenis yang lebih stabil, dan dengan demikian lebih kecil kemungkinannya pecah dan menyebabkan serangan jantung, yang tidak dievaluasi dalam penelitian ini."

Para peneliti berencana untuk melanjutkan studi dan mengikuti peserta untuk mengamati risiko masalah kesehatan, serangan jantung, dan kematian.

(Foto: Freepik/user6873431)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok