0 Poin
pijatan

Terapi Pijat Bisa Bantu Redakan Stres

Sebuah studi menemukan bahwa 10 menit pijat atau relaksasi dapat mengaktifkan sistem tubuh untuk mengatasi stres.

Efek merusak dari stres sudah diketahui umum, tetapi untungnya, tubuh kita memiliki sistem bawaan untuk mengelola dan memulihkannya. Sistem ini disebut sistem saraf parasimpatis (PSNS).

Studi baru oleh psikolog di Universitas Konstanz di Jerman secara ilmiah telah mengukur dan mengkonfirmasi efek ini.

Dalam makalah mereka, para peneliti menyimpulkan bahwa periode relaksasi yang singkat mungkin secara psikologis dan fisiologis regeneratif dan efeknya bahkan lebih terasa dengan pijat.

Penulis senior studi ini adalah Prof. Jens Pruessner dari laboratorium Neuropsikologi universitas, yang merupakan anggota "Pusat Studi Lanjutan tentang Perilaku Kolektif" Cluster of Excellence. Dia menjelaskan pentingnya penelitian baru:

“Untuk lebih memahami efek negatif stres, kita perlu memahami kebalikannya - relaksasi. Terapi relaksasi sangat menjanjikan sebagai cara holistik untuk mengatasi stres, tetapi penilaian ilmiah yang lebih sistematis dari metode ini diperlukan," tulis peneliti.

Studi tersebut muncul dalam Scientific Reports edisi September 2020. Untuk studi mereka, tim membagi peserta menjadi tiga kelompok.

Kelompok pertama menerima pijatan kepala dan leher selama 10 menit dengan tekanan sedang yang dimaksudkan untuk merangsang saraf vagus PSNS. Saraf ini mengandung sekitar 75% serabut saraf PSNS, bercabang ke banyak organ dalam tubuh yang berinteraksi dengan sistem.

Kelompok individu kedua menerima pijatan leher dan bahu 10 menit yang jauh lebih lembut sebagai cara untuk menentukan efek pengaktifan PSNS dari kontak taktil sederhana.

Kelompok kontrol ketiga hanya duduk di meja bersantai selama 10 menit. Para peneliti menggunakan pengukuran fisiologis dan psikologis untuk mengevaluasi sejauh mana setiap intervensi, atau kurangnya, telah mengaktifkan PSNS peserta.

Mahasiswa doktoral neuropsikologi Maria Meier memimpin tim, yang menilai efek fisiologis tes dengan mengukur detak jantung peserta, serta variabilitas detak jantung (HRV) mereka. HRV adalah pengukuran variasi interval waktu antara detak jantung.

Misalnya, ketika tubuh dalam mode pertarungan atau lari, variasi yang sangat sedikit karena jantung berdetak cepat dengan kecepatan tetap. Ini akan memberikan nilai HRV yang rendah. Ketika tubuh rileks, tingkat variasi yang lebih besar terjadi, menghasilkan HRV yang lebih tinggi.

Semua peserta memiliki tingkat HRV yang lebih tinggi secara signifikan sesudahnya. Namun, peningkatan HRV yang paling dramatis terjadi pada mereka yang telah menerima terapi pijat.

Sentuhan sentuhan sederhana terbukti sama efektifnya untuk membantu individu rileks seperti pijatan yang dirancang khusus untuk mengaktifkan PSNS.

Secara psikologis, semua peserta melaporkan merasa stresnya berkurang dan lebih rileks setelah tes. Secara keseluruhan, eksperimen menegaskan bahwa meluangkan beberapa saat untuk bersantai dapat membantu seseorang mengelola stres.

Menambahkan pijatan yang menenangkan bahkan lebih mengaktifkan PSNS dan mengurangi efek fisik dan mental dari stres.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok