0 Poin
tato

Tatto Bisa Pengaruhi Kemampuan Tubuh untuk Berkeringat

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Medicine and Science in Sports and Exercise menunjukkan bahwa tato dapat secara permanen mengubah cara tubuh kita berkeringat, terutama selama latihan intensif.

Para peneliti di Alma College di Alma, Michigan menemukan bahwa orang cenderung berkeringat berbeda tergantung pada apakah mereka memiliki tato atau tidak.

Misalnya, sukarelawan dengan kulit bertato menghasilkan keringat yang hampir setengahnya sebanyak yang tidak bertato. Selain itu, keringat dari kulit yang ditato mengandung natrium hampir dua kali lebih banyak daripada keringat dari sisi yang tidak bertato.

Usia tato tidak relevan. Kulit dengan tato yang lebih tua berkeringat seperti halnya kulit dengan tato baru. Para peneliti percaya perbedaan keringat bisa jadi karena perubahan permanen yang terjadi di dalam kulit setelah masuknya tinta.

Saat membuat tato, seniman akan menusuk epidermis - lapisan luar kulit - dengan jarum yang diisi pewarna sekitar 50 hingga 3.000 kali per menit.

Jarum kemudian memasuki lapisan di bawah yang dikenal sebagai dermis, tempat sebagian besar kelenjar keringat berada. Di sini, pembuluh kapiler mengambil tinta dari lubang di epidermis.

Pada awalnya, tubuh akan melihat suntikan ini sebagai tidak normal, sehingga sistem kekebalan mencoba untuk "menyelamatkan tubuh" dari semua luka yang disebabkan oleh jarum suntik.

Tato dapat menghambat kemampuan berkeringat, yang bisa menjadi masalah bagi atlet, petugas pemadam kebakaran, atau pelari maraton di iklim panas.

Misalnya, orang-orang di daerah panas mungkin berkeringat maksimal, tetapi jika mereka kehilangan kemampuan untuk berkeringat melalui bagian kulit yang bertinta, mereka akan berkeringat lebih rendah, dan berpotensi kepanasan, karena mereka tidak menghasilkan cukup keringat.

“Sangat mungkin bahwa tato mengganggu respons berkeringat lokal, tetapi dampak keseluruhan akan ditentukan oleh proporsi luas permukaan yang ditutupi oleh tato,” Dr. Ollie Jay, seorang profesor fisiologi termoregulasi di Universitas Sydney.

(Foto: freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok