0 Poin
Orang sedang melakukan treadmill.

Suplemen Dapat Membantu Membakar Lemak Setelah Berolahraga

Banyak manfaat kesehatan yang dihasilkan dari olahraga rutin. Namun, dampaknya pada penurunan berat badan kurang jelas, karena olahraga meningkatkan nafsu makan, yang berpotensi menghasilkan peningkatan asupan kalori.

Sebuah studi baru yang muncul dalam jurnal Metabolism menghadirkan solusi yang memungkinkan.

Penelitian ini berasal dari Universities Environmental Research Centre, the Universities of Glasgow and the West of Scotland, dan Imperial College di London, yang semuanya berada di Inggris.

Ini menunjukkan bahwa menambahkan suplemen penekan nafsu makan tertentu untuk olahraga sedang meningkatkan kemungkinan penurunan berat badan, bahkan tanpa perubahan diet.

The Biotechnology and Biological Sciences Research Council menyediakan dana untuk penelitian ini.

Suplemen baik bagi tubuh

Studi ini mengeksplorasi suplemen yang disebut inulin-propionate ester (IPE).

Propionate adalah asam lemak yang diproduksi dalam pencernaan serat makanan oleh mikroba usus. Ini adalah pendorong nafsu makan alami dan efektif.

Propionate terurai dengan cepat di dalam tubuh, sehingga untuk memperkuat efeknya, para ilmuwan secara kimiawi mengikatnya dengan inulin. Ini adalah serat  untuk bawang putih, Jerusalem artichoke, sawi putih, dan bawang merah.

Seperti yang ditulis oleh penulis studi yang sesuai, Douglas Morrison, "Ada banyak minat saat ini tentang bagaimana mikrobiota usus kita memengaruhi kesehatan kita.”

Penelitian sebelumnya menetapkan bahwa penggunaan IPE sebagai suplemen makanan meningkatkan kecepatan dimana tubuh teroksidasi atau membakar lemak saat beristirahat.

Peneliti juga menemukan bahwa  IPE mendorong seseorang untuk mengonsumsi makanan yang mengandung kalori tinggi. Sebagai contoh, para peneliti menawarkan semua pasta yang bisa mereka makan sampai makan 10% lebih sedikit dari biasanya.

Studi baru mereka telah mengungkapkan bahwa IPE dapat meningkatkan efek penurunan berat badan dari program olahraga moderat tanpa memerlukan perubahan pola makan.

Seperti yang dijelaskan oleh Morrison, "Apa yang dapat kami tunjukkan untuk pertama kalinya adalah bahwa efek terakhir ini berlanjut ketika olahraga ditambahkan ke asupan IPE reguler." Studi ini tidak meneliti efektivitas diet penurunan berat badan plus latihan plus IPE.

Studi ini terdiri dari 20 wanita berusia 25-45. Masing-masing memiliki indeks massa tubuh (BMI) lebih besar dari 25. Percobaan berlangsung selama 4 minggu.

Tim membagi peserta menjadi dua kelompok yang terdiri dari 10. Kedua kelompok berpartisipasi dalam program latihan sedang. Satu kelompok menerima suplemen IPE, dan yang lainnya menerima suplemen plasebo yang terdiri dari selulosa. Semua peserta mempertahankan pola makan normal mereka selama percobaan.

Para peneliti mengukur tingkat oksidasi lemak istirahat setiap orang baik sebelum dan sesudah percobaan menggunakan sampel darah. Mereka mengumpulkan ini sebelum sarapan, setelah sarapan, dan setelah makan siang.

Para peserta yang berolahraga sambil mengambil plasebo menunjukkan tidak ada perubahan pada tingkat oksidasi lemak mereka setelah uji coba.

Kelompok yang menggunakan IPE, bagaimanapun, menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam pembakaran lemak saat istirahat, bahkan 7 jam setelah dosis IPE terbaru mereka.

(Foto: medicalnewstoday.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok